Bersuci Cara Islam Terbukti Menghindarkan Dari Penyakit Bahaya


Dalam penjagaan kesihatan, Islam adalah agama yang pertama yang menganjurkan soal penjagaan kesihatan, ini terbukti dengan suruhan berwudu’ , bersuci dari hadas besar, mandi sunat dan sebagainya, Rasulullah adalah model yang utama untuk diteladani dalam penjagaan kesihatan, beliau adalah yang paling suci hatinya, yang paling bersih, yang paling wangi tubuhnya serta pakaiannya, beliau inginkan hal-hal yang demikian ada pada umatnya tanpa membebani atau menyusahkan.

Dalam ajarannya, Rasulullah Saw telah mewajibkan wuduk dan mandi dari junub sebagai bahagian dari penjagaan kesihatan, bahkan keduanya menjadi syarat bagi sesiapa yang mahu solat, Rasulullah Saw berkata kepada seseorang yang bertanya tentang berwuduk :

أسبغ الوضوء وخلل بين الأصابع وبالغ فى الاستنشاق الا أن تكون صائما

“berwuduklah, sela-selakan jarimu, dan perbanyakkan istinsyaq, kecuali jika kamu sedang berpuasa.”hadis riwayat Ahmad, Tarmizi dan Abi Daud dalam Sunan Abi Daud.

Dapat disimpulkan bahwa anjuran-anjuran berwuduk dan mandi adalah bukti betapa serius dan mulianya ilmu perubatan Nabi dalam mencegah berbagai penyakit. Apa yang dianjurkan telah meliputi segala celah yang memungkinkan masuknya kuman-kuman ke dalam tubuh.

Telah di buktikan oleh pakar perubatan Islam bahwa kuman akan jauh lebih sedikit pada tubuh orang-orang yang sudah berwuduk. Para ilmuan  juga menemukan dalam penelitian mereka bahwa berwuduk akan melindungi tubuh dari tujuh belas penyakit yang paling berbahaya antaranya:

  • Radang dan Infeksi mata
  • Influenza, infeksi amandel dan sinus
  • Batuk kering
  • Penyakit-penyakit telinga
  • Penyakit-penyakit kulit

Dalam beberapa keadaan, Islam menganjurkan mandi sunat ketika hendak melaksanakan Solat Jumaat, Solat dua Hari Raya, Solat Istisqaq, Solat Gerhana Matahari atau bulan, selepas memandikan jenazah, orang kafir masuk Islam, orang gila atau pingsan setelah ia terjaga atau sedar, Ihram Haji, ketika masuk ke kota Mekah, wukuf di Arafah, bermalam di Muzdalifah, melontar jumrah, tawaf, beri’tikaf, memasuki kota Madinah, ketika bau badan berubah, serta berbagai keadaan dan ibadat yang lain.

Banyak sekali Hadis-hadis Nabi yang mengulas panjang hal-hal di atas. Semuanya bertujuan menjaga kesihatan secara umum masyarakat Muslim.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s