Kisah Loo Jo Yee : Gadis Cina 17 Tahun Memeluk Islam


DUP Pahang Weblog

Loo Jo Yee adalah seorang gadis berusia 18 tahun dari etnik Cina di Malaysia. Keluarga Jo Yee merupakan pengikut agama kristian yang kuat. Dan beliau bakal menjadi seorang paderi di sebuah gereja. Disebabkan itu, keluarga beliau sangat bantah hingga menganggap masuk Islam adalah sangat menghinakan bagi keluarganya.

Lihat pos aslinya 369 kata lagi

2 responses to “Kisah Loo Jo Yee : Gadis Cina 17 Tahun Memeluk Islam

  1. أستغفرالله العظيم
    اللهم أغفرلنا ذنوبنا امين
    إن رحمتي غلبت غضبي
    Apabila sedekah dapat menghilangkan maksiat
    Taqwa
    إمتثل الأوامر وإجتناب الواهي
    Laksanakan perintah Allah ,hindari larangan Allah

    Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri
    mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Mohor Pengampun lagi Mohor Penyayang.” (Az-Zumar :53)
    hadis ada sebut “Sesungguhnya AdDinul Islam akan dibantu oleh lelaki fajir”…
    Ore fajir apabila dah bertaubat nasuha (bermakna bersih…
    InsyaAllah akan faham banyak hal dari pengalaman yang telah ditempuhnya…
    Ore fajir yang bertaubat…InsyaAllah akan membantu gerak tugas selaku manusia Khalifah di Bumi…

    Ada sahabat yang asalnya fajir… apabila bertaubat masuk Islam…berjihad serta naik Syahid… dalam jihad fil Qital…
    Hadis 978 sahih muslim jilid 2
    Daripada abu hurairah radhiallahu anhu daripada nabi Sallallahu alaihi wasalam bersabda …
    Ada insan lelaki berkata…
    Aku nak bersedekah pada haza lail/)pada male ini…
    Lalu dia keluar membawa sedekahnya dan disedekahkannya kepada perempuan lacur
    Besok paginya ore ramai memperkatakan akan hal bahawa male tadi ada pelacur yang diberi sedekah…
    Insan yang tealh sedekah tersebut berujar…
    Wahai Allah semua puji adalah bagi Mu yang telah mentakdirkan sedekahku jatuh kepada pelacur…
    Aku akan bersedekah lagi…lalu dia pergi membawa sedekahnya…lalu diberikannya kepada ore kaya…
    Pagi pagi hari ore ramai memperkatakanpula bahawa male tadi/ the night ada insan telah berikan sedekah kpd ore kaya / insan kaya harta…
    Lalu ore yg telah bersedekah berkata
    Wahai Allah semua puji bagiMu …kerana engkau telah menjadikan sedekahku jatuh kpd ore kaya…
    Aku akan bersedekah lagi…
    Dia pergi pula membawakan sedekahnya dan diberikan kpd pencuri

    Pagi pagi hari ore ramai membicarakan akan hal ada ore yang bersedekah kpd pencuri
    Ore yang telah bersedekah berkata…
    Ya allah semua puji bagiMu yang telah mentakdirkan sedekahku jatuh kepada pelacur, kepada ore kaya dan kpd pencuri
    Kemudian ore yg bersedekah didatangi malaikat yang berkata…
    Sedekah anda telah diterima baik …kesanya adalah mudah mudahan dia bertaubat serta berhenti dari melacur
    Kepada si kaya …mudah mudahan dia sedar bertaubat lalu dia rajin pula bersedekah
    Kepada si pencuri mudah mudahan dia berhenti mencuri…. Sesungguhnya Allah menerima taubat seorang hamba selagi nyawa belum sampai ke halkumnya.

    — HR. Tirmizi

    Ayat 56 surah AlMudassir
    Dab mereka tidsak aan mengambil pelajaran dari AlQur’an kecuali jika Allah mengkehendakinya. Dia adalah Tuhan yang wajib kita Taqwa dan Yang berhak memberi Ampun
    Taqwa= Imtisalul awamir wajtinabu nawahir

    Ayat 12 surah Al Mulk
    Sesungguhnya ore ore yang bertaqwa kepada Tuhannya yang tidak terlihat oleh mereka, mereka mendapat ampunan dan pahala yang besar
    Ayat 20 surah Al Hadid
    Ketahuilah sesungguhnya kehidupan dunia itu adalah permainan dan gurauan, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlumba dlm kekayaan dan anak keturunan seperti hujan yang tanam tanamannya mengagumkan para petani, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat nanti ada azab yang perit dab Ampunan dari Allah serta keridhaan Nya dan kehidupan dunia hanyalah kemewahan yang palsu
    Nasib hanya sekitar alam dunia fana…sedang taqdir rezeki sehingga insan dapat masuk aljannah dengan Rahmah Allah
    Ayat 21 surah AlHadid
    Berlumba lumba lah kamu untuk mendapat ampunan Allah dan aljannah yang luas seluas langit dan bumi yang disediakan untuk insane beriman kepada Allah dan Rasulullah. Inilah anugerah Allah berikan kpd nsan yang Dia kehendaki. Sesungguhnya Allah mempunyai Anugerah Yang Besar.

    Ayat 32 surah An najm
    Insan yang menjauhi maksiat dosa besar dan perbuatan keji kecuali kesalahan kecil. Sungguh Tuhanmu mohor luas ampunanNya. Dia mengetahui hal kamu sejak Dia menciptakan kamu dari tanah lalu ketika kamu masih janin dalam rahim ibu. Maka janganlah menganggap diri kamu suci. Dia mengetahui hal dan ma’al insan berTaqwa
    ***ma_al bermaksud alam akhirat
    ***maksud hal=alam dunia

    Ayat 3 surah AlHujurat
    Sesungguhnya insan yang merendahkan suara di sisi Rasulullah Sallallahu alaihi WaSalam adalah insan yang telah diuji hatinya oleh Allah untuk berTaqwa. Ore ore yang akan mendapat ampunan dan pahala yang besar.
    “sesiapa yang ALLAH. Mahukan dirinya berada dalam kebaikan, diujinya dia itu dengan Kesusahan”….RIWAYAT Al-BUKHARI&MUSLIM
    Taubat
    Pengertian taubat harus dilihat daripada tiga hal
    1. Ilmu_Al ilmu Nurun
    2. Keadaan_BIAH/suasana
    3. Perbuatan
    Ilmu menjurus kepada keadaan, keadaan menimbulkan perbuatan_Af’al
    الانسان ولد بأة
    Insan = anak kepada keadaan sekitar…BiAh
    Hadis ibnu majah Ibnu hibban dan Al hakim
    An_Nadimu Taubah
    النادم التوبة

    Surah anNur ayat 31
    Dan bertaubatlah sekalian insan yang beriman supaya kamu berjaya

    Surah attahrim ayat 8
    Insan yang beriman bertaubatlah kpd Allah dgn taubat nasuha
    Taubat=kembali
    Nasuha=bersih_murni_suci

    Surah albaqarah ayat 227

    Sesungguhnya Allah menyukai insan yang bertaubat dan Allah menyukai insan yang membersihkan diri

    Atta_ibu minal zanbi kama la zanbalahu hadis riwayat ibnu majah

    Susuli kerburukan dgn amal kebajikan/kebaikan . maka kebaikan akan menghilangkan dosa keburukan yang lalu

    Hadis riwayat AtTabrani
    Surah AnNisa’ ayat 17
    Sesungguhnya insan yang bertaubat kpd Allah yang telah terlanjur melakukan kejahatan kemudian dia bertaubat

    Surah AlGhaafir/ surah Mukmin ayat 3
    Allah yang mohor pengampun dosa dan Yang menerima taubat

    Surah AsSyura ayat 25
    Dan dialah Tuhan yang menerima taubat dgn para hambaNya serta memaafkan kejahatan
    Kullu bani Adam kho’to’un wa khairul_kho’toiin atTauwabun hadis riwayat atTirmizi dan Al hakim

    Dari Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah saw. telah bersabda yang artinya, “Kedua mata itu bisa melakukan zina, kedua tangan itu (bisa) melakukan zina, kedua kaki itu (bisa) melakukan zina. Dan kesemuanya itu akan dibenarkan atau diingkari oleh alat kelamin.” Imam Bukhari dan Muslim dan “Tercatat atas anak Adam nasibnya dari perzinaan dan dia pasti mengalaminya.
    Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap dirimereka sendiri, janganlahkamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya.
    Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Az-Zumar :53)
    hadis ada sebut “Sesungguhnya AdDinul Islam akan dibantu oleh lelaki fajir”… Ore fajir apabila dah bertaubat nasuha (bermakna bersih… InsyaAllah akan faham banyak hal dari pengalaman yang telah ditempuhnya… Ore fajir yang bertaubat…InsyaAllah akan membantu gerak tugas selaku manusia Khalifah di Bumi… Ada sahabat yang asalnya fajir… apabila bertaubat masuk Islam…berjihad serta naik Syahid… dalam jihad fil Qital…

    teringat kata-kata dalam kitab Hikam:
    وربما قضى عليك بالذنب فكان سببا في الوصول
    Dan barangkali Dia mentaqdirkan ke atas kamu dengan dosa, Lalu ia menjadi sebab kepada wusul /sampai

    Semua adalah rezeki yang Allah telah tetapkan…
    Asas-asas mazhab Ahlus Sunnah :
    1. Mengenal/ma’rifatul_Allah adalah secara syarak melalui al Quran dan Hadis.
    2. Alam ini adalah bersifat baru.
    3. Iman ialah pembenaran /tasdiq, dan amalan solih adalah penyempurna iman.
    4. Menetapkan /tidak menafikan sifat-sifat ma’ani Allah.
    5. Al-Quran adalah Qadim /bersifat qidam/tidak berpermulaan/bukan makhluk. Allahu huwa Awwalu Akhiru wa Zahiru wa Bathinu
    الله هو الأول والأخير والطهير والبطين
    6. Tidak kewajiban ke atas Allah.
    7. Harus bagi hak Allah Taala memberi pahala mengampuni Insan yang dikehendakinya atau menyiksa (dosa), dan mengutus para rasul. Harus juga melihat Allah Taala di Akhirat.
    8. Allah mengkehendaki kebaikan dan kejahatan terhadap makhluqnya. ***
    9. Qadha’ dan Qadar pada perbuatan-perbuatan (kasbi…hamba yang berbentuk ikhtiar. Kasbi dirujuk kamus bermakna USAHA. maknanya usaha jua adalah dalam Qada’ dan Qadar yang Allah telah Taqdirkan
    10. Allah yang menciptakan perbuatan (kasbi hamba yang berbentuk ikhtiar.
    11. Tiada siapa yang maksum kecuali para Nabi dan Rasulullah.
    12. Menetapkan adanya soal kubur, nikmat dan siksaannya.
    13. Kebangkitan adalah dengan jasad dan ruh.
    14. Ada syafaat untuk pembuat dosa besar. Allah bersifat mohor Pengampun
    15. Syurga dan neraka adalah wujud. Keduanya kekal.
    16. imam agung bukanlah dari rukun Agama Islam .ini adalah hujjah dgn puak syiah
    Utama aqidah ahlus sunnah wal jamaah
    kalangan ahlus sunnah terdiri dari dua kelompok, iaitu para pengikut abul hasan al-asya’ari dan al-maturidiyah, ya’ni para pengikut abu mansur al-maturidi. golongan ini muncul sewaktu khalifah al-mutawakil mengangkat/tidak melakukan ujian terhadap ahli fikah dan orang-orang Islam serta menjauhkan diri dari puak Muktazilah. Dan aliran pemikiran Muktazilah telah kehilangan kendali akibat hilang kepercayaan umum terhadap mereka. Keraguan-keraguan (penyelewengan) yang telah ditulis oleh golongan Muktazilah dalam jangka waktu yang begitu panjang telah terbongkar.
    Allah Taala telah melimpahkan kepada dua orang imam agung untuk mempertahankan Islam, mereka ialah Abul Hasan al-Asy’ari di Iraq dan Abu Mansur al-Maturidi di negeri dekat sungai Furat.
    Kedua imam ini telah memimpin gerakan pemikiran dengan kepimpinan yang seimbang dan bijaksana, tanpa sikap melampau dan ekstrem terhadap akal sebagaimana Muktazilah, dan tidak terlalu bersikap beku terhadap nas (al-Quran dan Hadis) sebagaimana ahli fikah dan ahli hadis.

    Jalan yang dilalui oleh Ahlus Sunnah di dalam memahami akidah ialah sebagaimana yang telah dilalui oleh salafus soleh. Mereka menjadikan al-Quran selaku sumber untuk mengetahui masalah akidah. Mereka memahami akidah mereka dari ayat-ayat al-Quran, dan ayat-ayat yang mengandungi kesamaran (mutasyabihah) akan cuba difahami menggunakan pendekatan bahasa nahu soraf balaghah serta tidak diingkari oleh akal fikiran yang salim aqlussalim. Jika mereka tidak dapat memahaminya, mereka akan menghentikan dari membuat penafsiran /tawaqquf. Secara umumnya, Ahlus Sunnah telah melalui jalan tengah yang menghimpunkan antara akal dan naqal (nas). Tidak terdapat perbezaan antara asas mazhab mereka dengan asas ajaran yang dibawa oleh salafus soleh, para ahli fikah dan ahli hadis. Golongan Ahlus Sunnah ini muncul pada akhir kurun ketiga Hijrah dan awal kurun keempat Hijrah sebagai mendokong ahli fikah dan ahli hadis. Mereka telah mendokong nya secara khusus dan secara umum, dan bangkit menentang golongan Muktazilah, kemudian mengambil alih tempat mereka untuk mempertahankan Islam. Pemimpin golongan al-Maturidiah ialah Abu Mansur al-Maturidi yang dilahirkan di kampung Maturid di Samarqand. Beliau begitu ikhlas mengembangkan ilmu-ilmu agama, sehingga lahirlah satu mazhab di dalam ilmu Kalam yang diikuti oleh penduduk Khurasan. Beliau meninggal dunia pada tahun 332 Hijrah. Pemimpin Asya’ariah pula ialah Abul Hasan al-As’ari yang dilahirkan di Basrah pada tahun 260 Hijrah. Pada asalnya beliau adalah penganut fahaman Muktazilah, kemudian mengasingkan diri dari orang ramai untuk mencari kebenaran. Sehingga pada suatu hari beliau muncul di hadapan masyarakat dengan hasil karangannya yang membantu Ahlus Sunnah serta menolak Muktazilah. Ajaran Ahlussunah wal jamaah Abu hasaan AsSa’ari ini telah diikuti oleh para ahli fikah dan ahli hadis. Beliau telah diangkat selaku imam mereka.
    Beliau meninggal dunia di sekitar tahun 330 Hijrah. Tidak terdapat perbezaan antara ajaran Asya’ariah dan Maturidiah kecuali di dalam beberapa perkara kecil. Seperti masalah:
    1-Makrifat, apakah dengan akal atau dengan syarak. – Pemahaman antara iman dan Islam. – Makna qadha’ dan qadar.
    2–Makna kasb /usaha.
    3-Wajib siksa secara syarak. – Dan lain-lain lagi perselisihan yang biasa berlaku di kalangan ahli di dalam satu-satu mazhab, namun ia tidak membawa kepada jurang yang ketara.
    Rezeki lahirnya manusia adakah dia ahli aljannah atau ahli Nar telah ditetapkan sejak berada di sulbi bapa mereka…
    Rezeki lahirnya manusia adakah dia ahli aljannah atau ahli Nar telah ditetapkan sejak berada di sulbi bapa mereka… Harakah laman F8 Fikrah tarikh 14-17 jamadil akhir 1430Hijrah bersamaan 8-11.6.2009
    Bab tafsir Surah Al An’am ayat 2 Allah berfirman “ Dan Dialah yang menciptakan kamu daripada tanah Ulama’ berpandangan bahawa Nabi Adam alaihisSalam adalah manusia pertama diciptakan Allah daripada tanah permukaan bumi ( dalam bahasa Arab disebut Adimul Ardhi… Adam dari kalimah Adimul Ardhi yang bermakna permukaan BUMI Allah mengambil tanah daripada jenis rasa tawar yang mana manusia yang dicipta dari jenis rasa tawar ini akan kembali ke dalam AlJannah yang mana tanah alJannah berbau Raihanul Miski Orang yang dicipta daripada tanah rasa masin akan dicampakkan ke dalam neraka Adam diciptakan pada petang hari Jumaat dengan saiznya yang tinggi sehingga kepalanya cecah sampai ke langit. Ibnu Abbas meriwayatkan bahawa Nabi Adam menunaikan fardhu haji sebanyak 40 kali dengan berjalan kaki berulang alik dari India ke Makkah.
    Hadis sahih Muslim ada menyebut tinggi Nabi Adam alaihisSalam adalah 60 hasta…ada riwayat menyebut 70 hasta (ukuran hasta umat silam yang memang bersaiz besar… Ketinggian Nabi Adam menggerunkan binatang di bumi. Sebelum wafat Nabi Adam telah dikurniakan anak seramai 40,000 ore. Mengikut satu riwayat Nabi Adam wafat berhampiran bukit jabal… Yang mana Allah telah mengutuskan nya semasa turun dari aljannah ke bumi dunia yakni di India
    Nabi Syith alaihisSalam anak nabi Adam serta malaikat Jibrail menunaikan solat jenazah Nabi Adam alaihissalam. Syith berkata kepada Jibrail “ Jemputlah menjadi Imam untuk solat jenazah Nabi Adam… Lantas Jibrail menjawab “ Sila lah kamu yang menjadi Imam solat jenazah dengan Takbir sebanyak 30 kali Takbir… Umur Nabi Adam alaihissalam semasa wafat ialah 936 tahun.
    Sirah penciptaan Adam ada yang kuat periwayatannya dan ada jua yang dhaif periwayatannya. Alhamdulillah Asif Wallahu ‘alam

    ana nak bertanya apa kah syarat syarat yang membuatkan taubat Insan diterima Allah… diampuni dosanya yang silam…
    Hadis 978 sahih muslim jilid 2
    Daripada abu hurairah radhiallahu anhu daripada nabi Sallallahu alaihi wasalam bersabda …
    Ada se ore lelaki berkata…
    Aku nak bersedekah pada haza lail/pada male ini…
    Lalu dia keluar membawa sedekahnya dan disedekahkannya kepada perempuan lacur
    Besok paginya ore ramai memperkatakan akan hal bahawa male tadi ada pelacur yang diberi sedekah…
    Insan yang telah sedekah tersebut berujar…
    Wahai Allah semua puji adalah bagi Mu yang telah mentakdirkan sedekahku jatuh kepada pelacur…
    Aku akan bersedekah lagi…lalu dia pergi membawa sedekahnya…lalu diberikannya kepada ore kaya…
    Pagi pagi hari ore ramai memperkatakanpula bahawa male tadi/ the night ada insan telah berikan sedekah kpd ore kaya / insan kaya harta…
    Lalu ore yg telah bersedekah berkata
    Wahai Allah semua puji bagiMu …kerana engkau telah menjadikan sedekahku jatuh kpd ore kaya…
    Aku akan bersedekah lagi…
    Dia pergi pula membawakan sedekahnya dan diberikan kpd pencuri

    Pagi pagi hari ore ramai membicarakan akan hal ada ore yang bersedekah kpd pencuri
    Ore yang telah bersedekah berkata…
    Ya allah semua puji bagiMu yang telah mentakdirkan sedekahku jatuh kepada pelacur, kepada ore kaya dan kpd pencuri
    Kemudian ore yg bersedekah didatangi malaikat yang berkata…
    Sedekah anda telah diterima baik …kesanya adalah mudah mudahan dia bertaubat serta berhenti dari melacur
    Kepada si kaya …mudah mudahan dia sedar bertaubat lalu dia rajin pula bersedekah
    Kepada si pencuri mudah mudahan dia berhenti mencuri….

    Hadis Sahih muslim no 46 jilid 1 Dari abu Hurairah radhiallahu anhu telah berkata. Rasulullah sallallahu alihi wasalam telah bersabda… Tidak sempurna iman se seo ore yang berzina …ketika dia berzina… Imannya tidak sempurna ( La yazni azzani hiina yazzni wa huwa mu’minun… Tidak sempurna iman se se ore yang mencuri…ketika dia mencuri…Imannya tidak sempurna ketika dia mencuri (wa la yasriqu hiina yasraqu wa huwa mu’minun… Tidak sempurna iman se se orang yang meminum arak ketika dia meminumnya…Imannya tidak sempurna kitika dia meminum arak (wa la yasrabu alkhamra hiina yasrabuha wa huwa mu’minun Dan AtTaubat terbuka selepas (kesalahan dosa tersebut… Wa Taubatu ma’rudhotun ba’du Iman serta Taubat Insan terlanjur berdosa…
    عن ابي هريرة ان النبي صلى الله عليه وسلم قال لا يزنى حين يزنى وهو مؤمن ولا يسرق حين يسرق وهو مؤمن ولا يشرب الخمرحين يشربها وهو مؤمن والتوبة معروضة بعد

    Hadis Sahih muslim no 46 jilid 1 Dari abu Hurairah radhiallahu anhu telah berkata. Rasulullah sallallahu alihi wasalam telah bersabda… Tidak sempurna iman se seo ore yang berzina …ketika dia berzina… Imannya tidak sempurna ( La yazni azzani hiina yazzni wa huwa mu’minun… Tidak sempurna iman se se ore yang mencuri…ketika dia mencuri…Imannya tidak sempurna ketika dia mencuri (wa la yasriqu hiina yasraqu wa huwa mu’minun… Tidak sempurna iman se se orang yang meminum arak ketika dia meminumnya…Imannya tidak sempurna kitika dia meminum arak (wa la yasrabu alkhamra hiina yasrabuha wa huwa mu’minun Dan AtTaubat terbuka selepas (kesalahan dosa tersebut… Wa Taubatu ma’rudhotun ba’du

    perkataan
    زانية
    pada hadis 978sahih muslim jilid 2
    perkataan بغي من بغايا
    pada hadis 2099 sahih muslim jilid 4

    عن ابي هريرة قال رسول الله عليه وسلم بينما كلب يطيف بركية قد كاد يقتله العطش إذ رأته بغى من بغايا بنى إسرائيل فنزعت موقها فأستقت له به فسقته إياه فغفرالها به

    Hadis sahih Muslim jilid 4 no hadis 2099
    Dari Abu Hurairah r.a katanya “Rasulullah saw. Bercerita “Pada suatu ketika ada seekor anjing mengelilingi sebuah sumur. Anjing itu hamper mati kehausan. Tiba-tiba dia terlihat oleh seorang wanita pelacur bangsa bani Israil. Maka dibukanya sepatu botnya, kemudian dicedoknya air dengan sepatunya, lalu diberinya minum anjing yang hampir mati itu . maka Allah swt mengampuni segala dosa wanita itu (dengan asbab amalnya beri minum anjing itu).
    pada dua hadis sahih muslim ini nampak bahawa GRO jua buleh bertaubat nasuha…mudah mudahan kita diampuni Allah
    Hadis Riwayat Bukhari Muslim
    Seorang telah melakukan satu dosa, lalu dia berkata: Wahai Tuhanku ampunilah dosaku. Lalu Allah azza wa jalla berfirman: Hamba-Ku melakukan dosa dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya – dalam riwayat yang lain ditambah: Aku ampunkan dosanya. Kemudian dia kembali melakukan dosa yang lain, dia berkata: Wahai Tuhanku aku telah melakukan dosa ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hamba-Ku melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya-dalam riwayat yang lain ditambah: Aku ampunkan dosanya. Lalu dia melakukan dosa sekali lagi, dia berkata: Wahai Tuhanku aku telah melakukan dosa ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hamba-Ku melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya Tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya, maka aku ampunkan hamba-Ku ini, buatlah apa yang kau mahu Aku ampunkan engkau.

    Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yahya bin Faris berkata, telah menceritakan kepada kami Al Faryabi berkata telah menceritakan kepada kami Isra’il berkata, telah mengkhabarkan kepada kami Simak bin Harb dari Alqamah bin Wail dari bapanya ia berkata, “Pada masa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam ada seorang wanita keluar rumah untuk melaksanakan shalat berjamaah. Lalu, ia bertemu dengan seorang laki-laki yang kemudian memaksanya untuk melakukan hubungan intim, laki-laki itu akhirnya memerkosanya sementara ia hanya bisa berteriak. Setelah puas laki-laki itu kabur melarikan diri. Kemudian lewatlah seorang laki-laki di hadapannya, wanita itu berkata, “Orang itu telah memperlakukan aku begini dan begini (memperkosa)! Pada saat yang bersamaan tiba juga sekelompok lelaki dari Muhajirin, wanita itu berkata, “laki-laki itu telah melakukan begini dan begini kepadaku (memperkosa).” Rombongan itu lalu mengejar laki-laki yang disangka oleh wanita itu telah memperkosanya. Mereka kemudian membawanya ke hadapan wanita itu, wanita berkata, “Benar, laki-laki inilah yang telah memperkosaku! ‘ Mereka kemudian membawa laki-laki malang itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, maka ketika beliau memerintahkan untuk menghukum (rajam) laki-laki tersebut, laki-laki yang memperkosa wanita itu berdiri dan berkata, “Wahai Rasulullah, akulah yang telah memperkosanya.” Beliau bersabda kepada wanita itu: “Pergilah, semoga Allah mengampuni kekeliruanmu (salah tuduh).” Beliau juga mengatakan ucapan yang baik kepada laki-laki itu.” Abu Dawud berkata, “maksudnya laki-laki yang diambil karena salah tangkap. Dan Rasulullah berkata untuk si pelaku: “Rajamlah ia.” Kemudian beliau melanjutkan: “Dia telah bertaubat, dan sekiranya taubatnya dibagikan kepada seluruh penduduk Madinah, niscaya taubatnya akan diterima.” Abu Dawud berkata, ” Asbath bin Nashr juga meriwayatkannya dari Simak.” HR Abu Daud

    Muhammad bin Yahya An Naisaburi, telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Yusuf dari Isra`il, telah menceritakan kepada kami Simak bin Harb dari ‘Alqamah bin Wa`il Al Kindi dari ayahnya bahwa pada zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ada seorang wanita yang keluar hendak melakukan shalat, ia bertemu dengan seseorang laki-laki, lalu laki-laki itu menghadang dan memperkosanya. Wanita itu pun berteriak dan laki-laki itu pergi. Kemudian ada seseorang yang melintasinya, wanita itu berkata; Sesungguhnya orang itu telah melakukan begini dan begini kepadaku. Melintas juga sekumpulan orang-orang Muhajirin, wanita itu berkata; Sesungguhnya orang itu telah melakukan begini dan begini kepadaku. Maka mereka beranjak pergi untuk menangkap orang yang dituduh telah memperkosanya, mereka mendatangkan kepadanya, wanita itu berkata; Benar, ini orangnya. Mereka pun mendatangkannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ketika beliau memerintahkan agar ia dirajam, teman orang yang memerkosa wanita itu berdiri seraya berkata; Wahai Rasulullah, aku adalah temannya. Beliau mengatakan kepada wanita itu: “Pergilah engkau, Allah telah mengampunimu.” Beliau berbicara kepada temannya itu dengan perkataan yang baik dan beliau mengatakan kepada orang yang telah menggaulinya: “Rajamlah ia.” Beliau bersabda: “Sungguh, ia telah bertaubat dengan taubat yang sekiranya seluruh penduduk Madinah bertaubat, niscaya dapat mengimbanginya.” Abu Isa berkata; Hadits ini hasan gharib shahih. ‘Alqamah bin Wa`il bin Hujr mendengar dari ayahnya, ia lebih tua dari Abdul Jabbar bin Wa`il sedangkan Abdul Jabbar tidak mendengar dari ayahnya. HR Tirmidzi

    Dalam sunan Termizi (1525 ):
    . Waa’il al-kindi reported that a woman was assaulted by a man in the darkness of the early morning, whilst she was on her way to the mosque. She shouted to a passer by for help, then a large group of people came by, and she called to them for help. They seized the man to whom she had first called for help, and her attacker ran away. They brought the (innocent) man to her, and he said, “I am the one who answered your call for help; the other man got away.” They brought him to the messenger of Allah and told him that this man had assaulted the woman, and had seized him whilst running away. The man said, “I was the one who answered her call for help against he attacker, but these people seized me and brought me here.” The woman said, “He is lying: he is the one who attacked me.” The messenger of Allah said: “Take him away and stone him.” Then a man stood up and said, “Do not stone him, stone me, for I am the one who did it.” Now the Messenger of Allah had three people before him: The one who had assaulted the women, the onw who had answered her cries for help and the women herself. He told the attacker, “As for you, Allah has forgiven you .” and he spoke kind words to the one who had helped the women. ‘Umar said, “stone the one who has admitted to the crime of adultery.” The messenger of Allah said: “No, for he has repented to Allah.”- I think he said, “with an act of repentance so great that if the people of Madeenah were to repent in this way, it would be accepted from them. (Silsilah al-ahadeeth as-saheehah,2/601, hadith no.900

    —-
    _________________
    إنّي لمُحتاجٌ إلى رحمة الله ومغفرته

    Menurut Ahlus Sunnah wal Jama’ah qadha’ dan qadar mempunyai empat tingkatan:

    Pertama
    Al-‘Ilm (pengetahuan), yaitu mengimani dan meyakini bahwa Allah Maha tahu atas segala sesuatu. Dia mengetahui apa yang ada di langit dan di bumi, secara umum maupun terinci, baik itu termasuk perbuatanNya sendiri atau perbuatan makhlukNya. Tak ada sesuatu pun yang tersembunyi bagiNya.

    Kedua
    Al-Kitabah (penulisan), yaitu mengimani bahwa Allah telah menuliskan ketetapan segala sesuatu dalam Lauh Mahfuzh yang ada disisiNya.

    Kedua tingkatan ini sama-sama dijelaskan oleh Allah dalam firmanNya:

    “Artinya ; Apakah kamu tidak mengetahui bahwa sesungguhnya Allah mengetahui apa saja yang ada di langit dan di bumi; bahwasanya yang demikian itu terdapat dalam sebuah kitab (Lauh Mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu amat mudah bagi Allah.” [Al-Hajj : 70]

    Dalam ayat ini disebutkan lebih dahulu bahwa Allah mengetahui apa saja yang ada di langit dan di bumi, kemudian dikatakan bahwa yang demikian tertulis dalam sebuah ktiab, yaitu Lauh Mahfuzh.

    Sebagaimana pula dijelaskan oleh Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam dalam sabdanya:

    “Artinya : Pertama kali tatkala Allah menciptakan qalam (pena), Dia firmankan kepadanya, ‘Tulislah!’ Qalam itu berkata, ‘Ya Tuhanku, apakah yang hendak kutulis?’ Allah berfirman, “Tulislah apa saja yang akan terjadi!’ Maka seketika itu bergeraklah qalam itu menulis segala yang akan terjadi hinggahari Kiamat.”

    Ketika Nabi shalallahu ‘alaihi wassalam ditanya tentang apa yang hendak kita perbuat, apakah sudah ditetapkan atau tidak? Beliau menjawab: “Sudah ditetapkan.”

    Dan ketika beliau ditanya: “Mengapa kita mesti berusaha dan tidak pasrah saja dengan takdir yang sudah tertulis?”, beliau pun menjawab: “Berusahalah kalian, masing-masing akan dimudahkan menurut takdir yang telah ditentukan baginya.” Kemudian beliau mensitir firman Allah:

    “Artinya ; Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa, dan membenarkan adanya pahala yang terbaik, maka Kami akan memudahkan baginya (jalan) yang mudah. Sedangkan orang yang bakhil dan merasa dirinya cukup serta mendustakan adanya pahala yang terbaik, maka Kami akan memudahkan baginya (jalan) yang sukar.” [Al-Lail 5-10]

    Oleh karena itu, hendaklah Anda berusaha, sebagaimana yang diperintahkan Nabi shalallahu ‘alaihi wassalam kepada para sahabat. Anda akan dimudahkan menurut takdir yang telah ditentukan Allah.

    Ketiga
    Al-Masyi’ah (kehendak). Artinya, bahwa segala sesuatu yang terjadi, atau tidak terjadi, di langit dan di bumi, adalah dengan kehendak Allah. Hal ini dinyatakan jelas dalam Al-Qur’an Al-Karim. Dan Allah telah menetapkan bahwa apa yang diperbuatNya adalah dengan kehendakNya, serta apa yang diperbuat para hambaNya juga dengan kehendakNya.

    Firman Allah:

    “Artinya : (Yaitu) bagi siapa di antara kamu yang mau menempuh jalan yang lurus. Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Tuhan Semesta Alam.” [At-Takwir : 28-29]

    “Artinya : Jikalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya.” [Al-An’am : 112]

    “Artinya : Seandainya Allah menghendaki, tidaklah mereka berbunuh-bunuhan. Akan tetapi Allah berbuat apa yang dikehendakiNya.” [Al-Baqarah : 253]

    Dalam ayat-ayat tersebut Allah menjelaskan bahwa apa yang diperbuat manusia terjadi dengan kehendakNya.

    Dan banyak pula ayat-ayat yang menunjukkan bahwa apa yang diperbuat Allah adalah dengan kehendakNya. Seperti firman Allah:

    “Artinya : Dan kalau Kami menghendaki niscaya Kami akan berikan kepada tiap-tiap jiwa petunjuk (bagi)nya.” [As-Sajdah : 13]

    “Artinya : Jikalau Tuhanmu menghendaki, tentu Dia menjadikan manusia umat yang satu.” [Huud : 118]

    Dan banyak lagi ayat-ayat yang menetapkan kehendak Allah dalam apa yang diperbuatNya.

    Oleh karena itu, tidaklah sempurna keimanan seseorang kepada qadar (takdir) kecuali dengan mengimani bahwa kehendak Allah meliputi segala sesuatu. Tak ada yang terjadi atau tidak terjadi kecuali dengan kehendakNya. Tidak mungkin ada sesuatu yang terjadi di langit ataupun di bumi tanpa dengan kehendak Allah.

    Keempat
    Al-Khalq (penciptaan). Yaitu, mengimani bahwa Allah Pencipta segala sesuatu. Apa yang ada di langit dan di bumi Penciptanya tiada lain adalah Allah. Sampai yang dikatakan “mati” (tidak hidup), itupun diciptakan oleh Allah. Firman Allah:

    “Artinya : Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya.” [Al-Mulk : 2]

    Jadi, segala sesuatu yang ada di langit ataupun di bumi PenciptaNya tiada lain adalah Allah Tabaraka wa Ta’ala.

    Kita semua mengetahui dan meyakini bahwa apa yang terjadi dari perbuatan Allah adalah ciptaanNya. Seperti langit, bumi, gunung, sungai, matahari bulan, bintang, angin, manusia, dan hewan, kesemuanya adalah ciptaan Allah. Demikian pula apa yang terjadi untuk para makhluk ini, seperti: sifat, perubahan dan keadaan, itupun ciptaan Allah.

    Akan tetapi mungkin saja ada orang yang sulit memahami, bagaimana dapat dikatakan bahwa perbuatan dan perkataan yang kita lakukan dengan kehendak kita ini adalah ciptaan Allah?

    Jawabnya: Ya memang demikian. Sebab perbuatan dan perkataan kita ini timbul karena adanya 2 faktor, yaitu kehendak dan kemampuan. Apabila perbuatan manusia timbul karena kehendak dan kemampuannya, maka perlu diketahui bahwa yang menciptakan kehendak dan kemampuan manusia adalah Allah. Dan Siapa yang menciptakan sebab, Dialah yang menciptakan akibatnya.

    Jadi, sebagai argumentasi bahwa Allah-lah yang menciptakan perbuatan manusia, yaitu bahwa apa yang diperbuat manusia itu timbul karena 2 faktor, yaitu kehendak dan kemampuan. Andaikata tidak ada kehendak dan kemampuan, tentu manusia tidak akan berbuat. Karena andaikata dia menghendaki, tetapi tidak mampu, tidak akan ia perbuat. Begitu pula andaikata dia mampu, tetapi tidak menghendaki, tidak akan terjadi perbuatan itu. Jika perbuatan manusia itu terjadi karena adanya kehendak yang mantap dan kemampuan sempurna, sedangkan kehendak dan kemampuan tadi pada diri manusia adalah Allah, maka dengan cara ini dapat kita katakana bahwa Allah-lah yang menciptakan perbuatan manusia.

    Akan tetapi, pada hakikatnya manusia yang berbuat. Manusialah yang bersuci, yang melakukan shalat, yang menunaikan zakat, yang berpuasa, yang melaksanakan ibadah haji dan umrah, yang berbuat kemaksiatan, yang berbuatan ketaatan; hanya saja semua perbuatan ini ada dan terjadi dengan kehendak dan kemampuan yang diciptakan oleh Allah. Dan alhamdulillah hal ini sudah cukup jelas.

    Keempat tingkatan yang disebutkan tadi wajib kita tetapkan untuk Allah. Dan hal ini tidak bertentangan apabila kita katakan bahwa manusia sebagai yang berbuata atau pelaku perbuatan.

    Seperti halnya kita katakan: “Api membakar.” Padahal yang menjadikannya dapat membakar tentu saja Allah. Api tidak dapat membakar dengan sendirinya, sebab seandainya api dapat membakar dengan sendirinya, tentu ketika Nabi Ibrahim ‘alaihissalam dilemparkan ke dalam api akan terbakar hangus. Akan tetapi, ternyata beliau tidak mengalami cedera sedikitpun, karena Allah telah berfirman kepada api itu:

    “Artinya : Hai api, jadilah dingin dan keselamatan bagi Ibrahim.” [Al-Anbiya’ : 69]

    Sehingga Nabi Ibrahim ‘alaihissalam tidak terbakar, bahkan tetap dalam keadaan sehat wal ‘afiat.

    Jadi, api tidak dapat membakar dengan sendirinya, tetapi Allah-lah yang menjadikannya mempunyai kekuatan untuk membakar. Kekuatan api untuk membakar adalah sama dengan kehendak dan kemampuan dalam diri manusia untuk berbuat, tidak ada perbedaannya. Hanya saja, karena manusia mempunyai kehendak, perasaan, pilihan dan tindakan, maka secara hukum dan sebenarnya manusia dinyatakan sebagai yang berbuat. Dia akan mendapat balasan sesuai dengan apa yang diperbuatnya, karena dia berbuat menurut kehendak dan kemauannya sendiri.

    Penutup.
    Sebagai penutup, kami katakan bahwa seorang mukmin harus ridha kepada Allah sebagai Tuhannya, dan termasuk kesempurnaan ridhanya, yaitu mengimani bahwa dalam masalah ini tidak ada perbedaan antara amal yang dikerjakan manusia, rizki yang dia usahakan, dan ajal yang dia khawatirkan. Kesemuanya adalah sama, sudah tertulis dan ditentukan. Dan setiap manusia dimudahkan menurut takdir yang ditentukan baginya. Semoga Allah menjadikan kita termasuk mereka yang dimudahkan untuk berbuat seperti orang-orang mendapat kebahagiaan dan melimpahkan kepada kita kebaikan dunia dan akhirat.

    Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, semoga shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan kepada Nabi kita Muhammad, kepada keluarga dan seluruh shahabatnya.

    [Disalin dari kitab Al-Qadha wal Qadar, edisi Indonesia Qadha & Qadhar, Penyusun Syaikh Muhammad Shalih Al-Utsaimin, Penerjemah A.Masykur Mz, Penerbit Darul Haq, Cetakan Rabi’ul Awwal 1420H/Juni 1999M]

    Taqdir
    hadis nombor 2274 jilid 4 sahih Muslimdari Abu Hurairah radhiallahu anhu telah berkataRasulullah sallallahu alaihi waSalam bercerita bahawa…Nabi Adam alaihissalam dan musa alaihissalam pernah berbahasnabi Musa berkata…hai Adam…engkau adalah bapa bagi semua manusia… tetapi engkau telah mengecewakan kan kami kerana menyebabkan kami kami keluar dari aljannahNabi Adam menjawab…Engkau wahai Musa…Engkau telah dipilih dan dianugerahkan istimewa dgn qudrat iradat Allah anda telah di beri nikmat buleh berbicara dgn Allah (nabi Musa disebut nabi kalimuLlah…buleh berkata kata dgn Allah…Apakah kamu menyesali Urusan taqdir yg telah allah taqdirkan kepada ku sejak 40 tahun sebelum aku diciptakan oleh Allah…nabi Muahmmad sallallahu alaihiwaSalam bersabda…Demikianlah Adam dan Musa saling berhujjah….
    hadis nombor 2274 jilid 4 sahih Muslim
    dari Abu Hurairah radhiallahu anhu telah berkataRasulullah sallallahu alaihi waSalam bercerita bahawa…Nabi Adam alaihissalam dan musa alaihissalam pernah berbahasnabi Musa berkata…hai Adam…engkau adalah bapa bagi semua manusia… tetapi engkau telah mengecewakan kan kami kerana menyebabkan kami kami keluar dari aljannahNabi Adam menjawab…Engkau wahai Musa…Engkau telah dipilih dan dianugerahkan istimeawa dgn qudrat iradat Allah anda telah di beri nikmat buleh berbicara dgn Allah (nabi Musa disebut nabi kalimuLlah…buleh berkata kata dgn Allah…Apakah kamu menyesali Urusan taqdir yg telah Allah taqdirkan kepada ku sejak 40 tahun sebelum aku diciptakan oleh Allah…nabi Muahmmad sallallahu alaihiwaSalam bersabda…Demikianlah Adam dan Musa saling berhujjah….
    Hadis nombor 2272 sahih muslim jilid 4
    Dari Abdullah radhioallahu annhu telah berkatarasulullah sallallahu alaihi wasalam yang mutlak benar menceritakan kpd kamiSesungguhnya proses penciptaan sese ore kamu setelah derada dalam perut (badhni… ibuSelama 40 hari… kemudian dia menjadi ‘alaqahselama 40 harikemudian menjadi mudh_rohselama 40 harikemudian diutuskan malaikat meniupkan ruh kepadanyakemudian diperintahkan kpd malaikat menulis empat keTETAPanyaitu mengenai rezekinya, ajalnya, amalnya, celaka atau bahgia (sa_‘idmaka demi Allah yang Tiada Tuhan melainkanNya
    Sesungguhnya Allah adalah Tuhan dan Sesungguhnya Muhammad is the messenger of Allah
    (RabbiyAllah…sesungguhnya se se ore yg beramal dgn amalan ahli syurga sehingga jaraknya ke syurga hanya tinggal sehasta…tetapi suratan taqdirnya menetapkan dia menjadi ahli neraka…lalu dia beramal pada usia umurnya dgn amalan ahli neraka maka dia akan masuk neraka…sebaliknya sese ore yg beramal dgn amalan ahli neraka sehingga jaraknya ke neraka hanya tinggal sehasta…tetapi suratan taqdirnya telah ditulis menjadi ahli aljannah..lalu dia bertaubat dgn rahmat Allah pada sisa usianya…dia beramal dgn amalan ahli aljannah maka dia masuk aljannah dgn rahmat Allah…

    Hadis sahih muslim 2273 jilid 4 menyebut Dari Huzaifah bin Asid Radhiallahu anhu telah berkata…Rasulullah sallalahu alaihi waSalam bersabda …Selepas nutfah berada dalam rahim 40 atau 45 layal maka datang Malaikat kepadanya lalu bertanya kpd Allah subhanahu waTaala …Ya Tuhan…apakah dia ini celaka atau bahgia (sa_id…Maka ditulisnya satu antara dua hal dan ma_al samada bahgia atau celaka…Malaikat bertanya… adakah lelaki atau perempuan…Maka ditulisnya satu antara dua hal iniKemudian ditulis amalan serta hasil amalannya, Ajalnya dan REZEKI nya. Kemudian Book /kitabul mubin dilipat/disempurnakan di lauhul mahfuz, tidak ditambah dan tidak dikurangi…rujuk hadis nombor 2277 jilid 4 sahih Muslim
    cuba rujuk hadis nombor 2284 jilid 4 sahih muslimdari abu hurairah radhiaLlahu anhu telah berkataRasulullah Sallallahu alaihi waSalam telah bersabda…Tidak se orang jua bayi yg baru lahir melainkan dalam keadaan suci…maka kedua orang tuanyalah yang menyebabkan anak ini menjadi yahudi, nasrani, dan musyriklalau bertanya seorang lelakiYa rasulullah …bagaimana kalau anak tersebut mati sebelumnya (sebelum disesatkan orang tuanya…Baginda menjawab “Allah jua Yang Mohor mengetahui apa yang telah mereka lakukan…
    hadis nombor 2279 jilid 4 sahih muslim
    dari abdullah ibnu umar radhiallahu anhu berkata rasulullah sallalhu alihiwasalam bersabda semuanya telah ditetapkan/ditaqdirkan sehingga kepada kelemahan/cuai dan ketrampilan atau kelemahan dan ketrampilan

    hadis nombor 2274 jilid 4 sahih Muslim
    dari Abu Hurairah radhiallahu anhu telah berkataRasulullah sallallahu alaihi waSalam bercerita bahawa…Nabi Adam alaihissalam dan musa alaihissalam pernah berbahas nabi Musa berkata…hai Adam…engkau adalah bapa bagi semua manusia… tetapi engkau telah mengecewakan kan kami kerana menyebabkan kami kami keluar dari aljannahNabi Adam menjawab…Engkau wahai Musa…Engkau telah dipilih dan dianugerahkan istimeawa dgn qudrat iradat Allah anda telah di beri nikmat buleh berbicara dgn Allah (nabi Musa disebut nabi kalimuLlah…buleh berkata kata dgn Allah…Apakah kamu menyesali Urusan taqdir yg telah allah taqdirkan kepada ku sejak 40 tahun sebelum aku diciptakan oleh Allah…nabi Muahmmad sallallahu alaihiwaSalam bersabda…Demikianlah Adam dan Musa saling berhujjah….
    Hadis nombor 2272 sahih muslim jilid 4Dari Abdullah radhiallahu annhu telah berkatarasulullah sallallahu alaihi wasalam yang mutlak benar menceritakan kpd kamiSesungguhnya proses penciptaan sese ore kamu setelah berada dalam perut/rahim (badhni… ibuSelama 40 hari… kemudian dia menjadi ‘alaqahselama 40 harikemudian menjadi mudh_rohs elama 40 harikemudian diutuskan malaikat meniupkan ruh kepadanyakemudian diperintahkan kpd malaikat menulis empat keTETAPanyaitu mengenai rezekinya, ajalnya, amalnya, celaka atau bahgia (sa_‘idmaka demi Allah yang Tiada Tuhan melainkanNya (RabbiyAllah…sesungguhnya se se ore yg beramal dgn amalan ahli syurga sehingga jaraknya ke syurga hanya tinggal sehasta…tetapi suratan taqdirnya menetapkan dia menjadi ahli neraka…lalu dia beramal pada usia umurnya dgn amalan ahli neraka maka dia akan masuk neraka…sebaliknya sese ore yg beramal dgn amalan ahli neraka sehingga jaraknya ke neraka hanya tinggal sehasta…tetapi suratan taqdirnya telah ditulis menjadi ahli aljannah..lalu dia bertaubat dgn rahmat Allah pada sisa usianya…dia beramal dgn amalan ahli aljannah maka dia masuk aljannah dgn rahmat Allah…

    Dari ayat ini pernah seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah mengenai makna ayat “Surga yg luasnya seluas langit dan bumi.” Dimanakah neraka? tanya mereka. Rasulullah menjawab (dengan pertanyaan lagi), “Dimanakah male hari ketika siang?”Abu hurairah dari Al Bazazar meriwayatkan bahwa ada seorang laki-laki menanyakan ini kepada Rasulullah , lalu beliau menjawab “Tahukah engkau ketika male tiba dan menyelimuti segala sesuatu, di manakah siang hari berada? Penanya itu menjawab “Siang berada dimana Allah menghendakinya.” Kemudian Nabi bersabda, “Demikian pula neraka, ia berada dimana Allah menghendakinya.”Ibnu Katsir dalam tafsirnya mengomentari riwayat tersebut dengan mengatakan, “Ini mengandung dua pengertian,” Pertama, Jika kita tidak menyaksikan atau tidak mengetahui male hari pada waktu siang, hal ini tidak berarti bahwa male hari itu tidak berada pada suatu tempat. Demikian pula neraka, ia berada di tempat yang dikehendaki oleh Allah Azza wa Jalla. Kedua, Jika siang hari berada pada suatu belahan dunia, male hari berada pada belahan dunia yg lainnya. Demikian juga surga, ia berada di tempat yg tinggi yg luasnya seperti yang dikatakan Allah seluas langit dan bumi. Adapun neraka berada ditempat lain yang paling bawah. Wallohu a’lamu bishshowab….

    Hadis sahih muslim 2414 jilid 4Dari Jabir radhiallah telah berkata dia mendengar Nabi sallallahu alaihi wasalam bersabda Bukan amal se se ore yang memasukkannya ke dalam aljannah atau melepaskannya dari neraka termasuk juga diriku…Cuma hanya Rahmat Allah ke atasku semuanya…Diriwayatkan Abu Dawud dari Abu Hafshah Al-Syami, bahawa Rasulullahbersabda: “Sesungguhnya yang pertama kali diciptakan Allah adalahQalam (pena), lalu dikatakan kepadanya, ‘Tulislah’. Ia menjawap, ‘YaTuhanku, apa yang harus aku tulis?’ Dia menjawab, ‘Tulislah Takdir setiap sesuatu sampai hari kiamat tiba”.
    Taqdir Allah terus menerus menjelaskan kekuasaan ke atas makhlukNya dengan berfirman yang bermaksudDialah Tuhan yang telah menjadikan kamu daripada tanah (surah al An’am ayat 2 Setelah menjelaskan hal penciptaan alam maya , Allah menjelaskan pula hal penciptaannya terhadap yang lebih kecil yaitu hal kejadian dan penciptaan manusiaSe ore Ulama’ Abu Na’im al Hafiz di dalam kitabnya meriwayatkan Ibnu Mas’ud berkata…Malaikat yang ditugaskan menjaga Rahim manusia setiap kali diciptakan manusia, dia mengambil air mani manusia (lelaki dan perempuan…dan meletakkannya di tapak tangannya kemudian bertanya kepada AllahWahai Tuhanku …adakah ia mahu disempurnakan selaku manusia atau tidak…Jika jawapannya Naam/ya maka ia akan disempurnakan menjadi manusiaMalaikat bertanya lagi …Ya Allah, apakah rezekinya, apakah sifatnya, amalannya dan bilakah ajal mautnya…Allah berfirman …Lihatlah dalam Kitab Besar (ummul Kitab…Lihatlah dalam Lauhul Mahfuz…Semua sudah tersurat termasuk rezekinya, sifatnya, amalannya dan ajal mautnya…Lalu dia mengambil sedikit tanah tempat manusia tersebut akan dikebumikan lalu diuli air mani tersebut dengan tanah tersebutDemikian apa yang dinyatakan oelh Allah di dalam firmanNya yang bermaksudDari tanah Kami ciptakan kamu dan ke dalam tanah Kami akan kembalikan kamu (surah Toha ayat 55
    Abu Hurairah Radhiallahu anhu berkata Rasulullah sallallahu alaihi wasalam bersabda yang bermaksud…Seseorang anak tidak dilahirkan ke alam dunia melainkan dia dicipta daripada tanah kuburannya sendiri
    Dengan berdasarkan kepada dalil ini jelas menunjukkan bahawa manusia diciptakan daripada tanah dan air mani lelaki dan perempuandipetik dari penulisan Tuan Guru haji hadi di ruangan Tafsir alQur’an halaman F7 harakah 7-10 jamadilAkhir 1430 bersamaan 1-4.6.2009

    Hadis sahih muslim 2273 jilid 4…Dari Huzaifah bin Asid Radhiallahu anhu telah berkata…Rasulullah sallalahu alaihi waSalam bersabda …Selepas nutfah berada dalam rahim 40 atau 45 layal maka datang Malaikat kepadanya lalu bertanya kpd Allah subhanahu waTaala …Ya Tuhan…apakah dia ini celaka atau bahgia (sa_id…Maka ditulisnya satu antara dua hal dan ma_al samada bahgia atau celaka…Malaikat bertanya… adakah lelaki atau perempuan…Maka ditulisnya satu antara dua hal iniKemudian ditulis amalan serta hasil amalannya, Ajalnya dan REZEKI nyaKemudian buku dilipat, tidak ditambah dan tidak dikurangi…

    Hadis 2412 sahih muslim jilid 4 Dari abu hurairah Radhiallahu anhuDari Rasulullah sallahu alaihi wasalamBersabda…Tidak se ore jua diantara kamu yang amalnya akan dapat menyelamatkannyaBertanya se ore lelaki …”amal anda jua begitu ya rasulullah?Baginda menjwab…Naam (benar sedemikian…Cuma Allah melindungiku dengan Rahmatnya kerana hal sedemikian tambah giatlah kamu meluruskan (ikhlaskan… amalmu
    Iman serta Taubat Insan terlanjur berdosa…
    Hadis Sahih muslim no 46 jilid 1
    Dari abu Hurairah radhiallahu anhu telah berkata. Rasulullah sallallahu alihi wasalam telah bersabda…
    Tidak sempurna iman se seo ore yang berzina …ketika dia berzina… Imannya tidak sempurna
    ( La yazni azzani hiina yazzni wa huwa mu’minun…
    Tidak sempurna iman se se ore yang mencuri…ketika dia mencuri…Imannya tidak sempurna ketika dia mencuri
    (wa la yasriqu hiina yasraqu wa huwa mu’minun…
    Tidak sempurna iman se se orang yang meminum arak ketika dia meminumnya…Imannya tidak sempurna kitika dia meminum arak
    (wa la yasrabu alkhamra hiina yasrabuha wa huwa mu’minun

    Dan AtTaubat terbuka selepas (kesilapan dosa tersebut…
    Wa Taubatu ma’rudhotun ba’du

    dalam halaqah Tv9 ustaz sayid tuan padang sebut kisah ni ada dalam kitab tawwabiin …abu qudamah menyebut kisah bani israil zaman nabi musa alaihissalam ni…sama dengan kisah insan bertaubat seperti yang dibawa oleh akhi ibnu firdaus ni…
    thesis kawe tulis dalam english…inshaallah
    kalau lah mutiara ilmu hadis dan ayat al qur’an nak dibakul sampahkan…maka hilanglah hidayah yang nak di sampaikan hal insan bertaubat…

    Semua (dosa) umatku akan diampuni kecuali orang yang berbuat (dosa) terang-terangan, yaitu yang melakukan perbuatan dosa pada malam hari lalu Allah menutup-nutupinya kemudian pada esok harinya dia bercerita kepada kawannya, “Tadi malam aku berbuat begini…begini…” Lalu dia membongkar rahasia yang telah ditutup-tutupi Allah ‘Azza wajalla.
    __muttafaqun alaihi
    Dilarang buka aib diri sewaktu zaman jahil…

    Taubat Nasuha
    Taubat=kembali
    Nasuha=BERSIH

    Pada zaman Nabi Musa AS, bani Israel ditimpa musim kemarau yang berpanjangan. Mereka pun berkumpul mendatangi Nabi mereka. Mereka berkata, “Ya Kaliimallah, berdoalah kepada Rabbmu agar Dia menurunkan hujan kepada kami”. Maka berangkatlah Musa A.S. bersama kaumnya menuju padang pasir yang luas. Waktu itu mereka berjumlah lebih dari 70 ribu orang. Mulailah mereka berdoa dengan keadaan yang lusuh dan penuh debu, haus dan lapar.

    Nabi Musa berdoa, “Ilaahi! Asqinaa ghaitsak.. wansyur ‘alaina rahmatak.. warhamnaa bil athfaal ar rudhdha’.. wal bahaaim ar rutta’.. wal masyaayikh ar rukka’..” Setelah itu langit tetap saja terang benderang, matahari pun bersinar makin menyilau (maksudnya segumpal awan pun tak jua muncul). Kemudian Nabi Musa berdoa lagi, “Ilaahi.. asqinaa”..

    Allah pun berfirman kepada Musa, “Bagaimana Aku akan menurunkan hujan kepada kalian sedangkan di antara kalian ada seorang hamba yang bermaksiat sejak 40 tahun yang lalu. Umumkanlah di hadapan manusia agar dia berdiri di hadapan kalian semua. Kerana dialah, Aku tidak menurunkan hujan untuk kalian”.

    Maka Musa pun berteriak di tengah-tengah kaumnya, “Wahai hamba yang bermaksiat kepada Allah sejak 40 tahun, keluarlah ke hadapan kami, karena engkaulah hujan tak turun”. Seorang lelaki menjeling ke kanan dan kiri, maka tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia, saat itu pula ia sedar kalau dirinya yang dimaksud.

    Ia berkata dalam hatinya, “Kalau aku keluar ke hadapan manusia, maka akan terbuka rahsiaku. Kalau aku tidak berterus terang, maka hujan pun tak akan turun”. Maka hatinya pun gundah-gulana, air matanya pun menitis, menyesali perbuatan maksiatnya sambil berkata , “Ya Allah, Aku telah bermaksiat kepadaMu selama 40 tahun, selama itu pula Engkau menutupi aibku. Sungguh sekarang aku bertaubat kepadaMu, maka terimalah taubatku”.

    Tak lama setelah pengakuan taubatnya tersebut, maka awan-awan tebal pun muncul, semakin lama semakin tebal menghitam, dan akhirnya turunlah hujan. Musa pun kehairanan, “Ya Allah, Engkau telah turunkan hujan kepada kami, namun tak seorang pun yang keluar di hadapan manusia”. Allah berfirman, “Aku menurunkan hujan kepada kalian oleh sebab hamba yang kerananya hujan tak turun telah bertaubat kepadaKu”.

    Musa berkata, “Ya Allah, tunjukkan padaku hamba yang taat itu”. Allah berfirman, “Ya Musa, Aku tidak membuka aibnya sewaktu dia masih bermaksiat kepadaKu, apakah Aku perlu membuka aibnya sedangkan dia taat kepadaKu?”

    ana nak bertanya
    apa kah syarat syarat yang membuatkan taubat Insan diterima Allah… diampuni dosanya yang silam…

    Syarat taubat diterima
    1. Menuntut Ilmu Islam seperti tauhid syariat, hadis tafsir alquran dan syarah hadis dll
    2. Menyesal atas keterlanjuran sebab jahil, khilaf/keliru dll
    3. Mumkin ada ilat dan qarinah dalam hal terlanjurnya insan seperti sihir, drug, dll
    4. Jika ada harta baik banyakkan bersedekah
    5. Berazam menghindari maksiat dosa besar
    6. Memperbanyakan amal solih dan amal kebajikan
    7. Bersifat suka bersedekah
    8. Mengambil iktibar/pengajaran atas keterlanjuran
    9. Bersahabat dengan insan solih dan muttaqiin
    10. Selalu menghisab diri sebelum dihisab di akhirat nanti.
    حسبوا انفسكم قبل ان تحسبوا

    Sumber Rujukan:
    Muhammad Asad; The Message of the Qur’an
    Muhammad Asad: Sahih al-Bukhari
    Sahih Muslim

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s