Al-Allamah Al-Mufassir Al-Muhaddith Al-Faqih al-Sheikh Abdurrahman Khalifah dan Fatwa Ulama’ Al-Azhar Menolak Wahhabiyyah Taymiyyah


1. Semoga Allah SWT merahmati al-Sheikh Abdurrahman Khalifah (Lahir 1877M 1294H, Wafat pada 1364H)…seorang mufassir, seorang Muhaddith, seorang Faqih, seorang penyair dan sasterawan arab, di kalangan ulama’ al-Azhar yang masyhur. Bapa beliau, al-Sheikh Khalifah tergolong di kalangan ulama’ besar (kibar al-ulama’) al-Azhar, adik-beradik beliau juga tergolongan di dalam golongan ulama’ yang masyhur. Beliau telah melahirkan ramai para ulama’ yang masyhur, semoga kita mendapat keberkatan daripada Allah SWT dengan kedudukan beliau di sisi-Nya…..Allah Allah…
2. Di dalam kitab beliau yang padat ini bertajuk (Al-Mushabbihah wa al-Mujassimah) [maksudnya: Golongan Yang Menyerupakan Allah dengan Makhluk dan Meletakkan Sifat Jisim pada Allah] …Maha Suci Allah. Beliau mendedahkan sikap majalah berfahaman Wahabi (bertajuk al-Huda) di Mesir yang “berlagak” seumpama orang-orang soleh dan nabi apabila dilanyak/diserang/ditolak oleh para ulama’…kononnya mereka (Wahabi) tidak mahu terlibat dengan kekotoran keji mengeji dan caci maki sesama Muslim….maka ramailah orang awam yang terpedaya…dengan kepura-puraan mereka … sedangkan merekalah (Wahabi) yang telah memulakan sikap memburuk-burukkan, mengkafirkan, mencaci maki, menuduh para ulama’ Islam dengan kejahilan… inilah sifat golongan Wahabi apabila mereka diserang dengan hujah ilmiah….. Di dalam kitab ini juga, beliau telah menyentuh beber apa perkara yang tidak disentuh di dalam kitab-kitab lain berkenaan kekeliruan yang berlaku.

Komen Penulis: Wahabi ni memang pandai “tai-chi” apabila tak ada hujah ilmiah…
3. Namun itu bukanlah perkara utama yang ingin penulis tekankan di sini. Di sini kami nukilkan “Fatwa Ulama’ Al-Azhar” pada era al-Sheikh Abu al-Fadhl Al-Jizawi mengenai kitab “Ijtima’ al-Juyush al-Islamiyyah” yang dikarang oleh Ibnu Qayyim al-Jawziyyah yang disertakan di dalam kitab ini…

Terjemahan:

[[[ Ini adalah nukilan bagi fatwa para mashayikh al-Azhar di zaman al-Maghfur Lah al-Sheikh ABu al-Fadhl al-Jizawi berkenaan kitab “Ijtima’ al-Juyush al-Islamiyyah” dan apa yang terkandung di dalamnya daripada pandangan-pandangan yang mentashbihkan Allah

Ayat al-Quran: “Dia-lah yang menurunkan Al Kitab (Al Quran) kepada kamu. di antara (isi) nya ada ayat-ayat yang muhkamaat, Itulah pokok-pokok isi Al qur’an dan yang lain (ayat-ayat) mutasyaabihaat. adapun orang-orang yang dalam hatinya condong kepada kesesatan, Maka mereka mengikuti sebahagian ayat-ayat yang mutasyaabihaat daripadanya untuk menimbulkan fitnah untuk mencari-cari ta’wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta’wilnya melainkan Allah. dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: “Kami beriman kepada ayat-ayat yang mutasyaabihaat, semuanya itu dari sisi Tuhan kami.” dan tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal.” Ayat 7: Surah Ali Imran.

Keputusan Berkenaan Kitab “Ijtima’ al-Juyush al-Islamiyyah” yang disandarkan kepada Ibnu Qayyim al-Jawziyyah yang telah dibawa kepada ulama’ Al-Azhar untuk tujuan memberi pendapat mereka berkenaan kitab ini dan inilah ia:

“Kitab ini telah ditulis oleh penulisnya Ibn al-Qayyim untuk menyokong pendapatnya dan pendapat sheikhnya Ibnu Taymiyyah dalam perkara berkenaan nas-nas Mutashabihat yang terkandung di dalam al-Quran dan al-Sunnah, yang mana mereka (Ibnu al-Qayyim dan Ibnu Taymiyyah) mewajibkan beriman dengan makna zahir nas-nas tersebut walaupun ia bertentangan dengan fahaman akal yang sihat/sejahtera, dan walaupun makna zahir tersebut tersangat jelas dalam menyebabkan Tashbih (Menyerupakan Allah dengan makhluk) dan Tajsim (meletakkan sifat jisim ke atas Allah),

Dalam hal ini, mereka (Ibnu al-Qayyim dan Ibnu Taymiyyah) bertentangan dengan perkumpulan umat-umat Islam dan persepakatan para ulama’ Islam yang telah bersepakat bahawa prinsip-prinsip asas aqidah dan isu-isu berkaitan ketuhanan hanyalah diambil daripada dalil-dalil akal yang pasti, dan apabila aqal dan naqal bertentangan dalam hal-hal tersebut maka diutamakan akal kerana ia (akal) adalah asas beriman dengan naqal.

Dan dalil akal yang pasti itu menunjukkan bahawa wajib Allah SWT itu suci daripada menyerupai perkara-perkara baharu (makhluk) kerana kalau Dia menyerupai yang baharu itu, maka Dia jua adalah baharu, dan ini adalah mustahil.

Dan telah datang nas-nas Shariat yang banyak yang menguatkan akidah ini (Allah tidak menyerupai yang baharu) melainkan hanya sedikit ayat-ayat al-Quran dan Hadis yang mengandungi sedikit sangkaan tashbih pada zahirnya, maka wajiblah dikatakan makna yang zahir (yang mengandungi sangkaan tashbih itu) itu mustahil kerana berdasarkan fahaman akal yang sahih dan nas-nas Al-Quran dan Hadis Muhkam (Yang Jelas, Tepat dan Tidak Dinasakh Maknanya) yang mewajibkan tanzih (Menyucikan Allah Daripada Segala Sifat-sifat Yang Tidak Layak Bagi-Nya, Menolak Tashbih dan Tajsim).” ]]]

Sedikit Huraian:
4. Seorang alim yang masyhur seperti Sheikh Abdurrahman Khalifah telah menolak golongan Wahhabi dengan secara terang dan jelas serta menyatakan bahawa mereka membawa fahaman Tashbih dan Tajsim. Namun, ada di antara kita yang masih berdegil. Mengapa, fikirlah sendiri. Kita yang tidak faham masalah sebenar? atau Sheikh Abdurrahman Khalifah yang silap faham? Fikir-fikirkanlah.
5. Para ulama’ al-Azhar pada zaman Sheikh Abu al-Fadhl al-Jizawi telah sepakat menolak akidah yang dibawa di dalam kitab-kitab Ibnu Taymiyyah dan Ibnu al-Qayyim al-Jawziyyah dan menyatakan bahawa akidah mereka bertentangan dengan majoriti umat dan ulama’ Islam. Bagaimanakan pendirian anda? Patutkan anda berkata bahawa ulama’ al-Azhar tersilap faham? Fikir-fikirkanlah

6. Sekirangnya anda meneliti kandungan rujukan kitab-kitab golongan Wahhabi pada hari ini, banyak daripada mereka menjadikan kitab “Ijtima’ al-Juyush al-Islamiyyah” ini sebagai rujukan mereka. dan anda telah pun mengetahui kedudukan kitab ini daripada kacamata ulama’ al-Azhar.

7 Banyak lagi yang tidak dapat kami tuliskan di sini. Diharapkan agar anda semua terus berdoa dan mengkaji. Semoga Allah SWT menunjukkan kepada kita jalan yang lurus.
LAMPIRAN

Senarai para ulama’ yang telah menolak Wahhabi/Hashawiyyah/al-Jahwiyyah/Tajsim & Tashbih ala Ibnu Taymiyyah dan anak muridnya Ibnu al-Qayyim dan nas-nas mereka telah disertakan di dalam blog ini:
Ulama’ Arab:
1. al-Imam al-’Allamah Al-Sheikh Muhammad Ibn Abdullah Ibn Humayd al-Najdi al-Hanbali, Mufti Mazhab Hanbali di Mekah al-Mukarramah (Wafat 1295H)
2. Khatimah al-Muhaqqiqin al-Imam Muhammad Amin (terkenal dengan gelaran Ibn Abidin), alim besar mazhab Hanafi
3. al-Sheikh Prof. Dr. Muhammad Saed Ramadhan al-Bouthi
4. Mufti Mazhab Shafie di Masjidil Haram, Sheikh Ahmad Zayni Dahlan
5. Al-Qadhi al-Sheikh Yusuf al-Nabhani al-Shafi’e, Qadhi Mahkamah Syariah/ Ketua Mahkamah Tinggi di Beirut [wafat 1350 H], Kitab beliau yang menolak Wahabi ditaqridz (disemak dan dipuji) oleh:

*Hadrah al-Ajall al-Afkham Al-‘Allamah Al-Jalil Al-Akram Al-Marhum al-Sayyid Ali al-Bablawi al-Maliki – Mantan Sheikh al-Jami’ al-Azhar (Sheikh Masjid Jami’ al-Azhar) ;
*Al-‘Allamah al-Kamil Al-Fahhamah al-Fadhil Sheikh Mashayikh al-Hanafiyyah (Sheikh Para Ulama’ Mazhab Hanafi) dan Mantan Mufti Mesir al-Marhum al-Sheikh Abd al-Qadir al-Rafi’e;
*Sheikh al-Islam, Mahathth Nazr al-‘Anam Sheikh al-Jami’ Al-Azhar (Sheikh Masjid Jami’ al-Azhar) al-Sheikh Abd al-Rahman al-Sharbini;
*Hadrah al-Ustaz al-Mukarram al-Allamah Al-Afkham U’jubah al-Zaman wa Marja’ al-Ummah fi Mazhab al-Nu’man Sahib al-Fadhilah al-Sheikh al-Bakri al-Sadafi, Mufti Mesir dan Ketua Ulama’ Mazhab al-Hanafi Al-Sheikh Muhammad Bakri Muhammad ‘Ashur al-Sadafi;
*Hadrah al-Allamah Shams Bahjah al-Fudala’ wa Durrah Uqad Zawi al-Tahqiq al-Nubala’ al-Ustaz al-Fadhil wa al-Fahhamah al-Kamil al-Sheikh Muhammad Abd al-Hayy Ibn al-Sheikh Abd al-Kabir al-Kattani Al-Hasani – di antara ulama’ yang teragung di Maghribi;
*Hadrah al-Hasib al-Nasib al-Ha’iz min darari al-Majd aw fi nasib zi al-kamal al-Zahir wa al-‘Ilm al-Wafir al-Sayyid Ahmad Bek al-Husayni al-Shafie al-Muhami al-Shahir – alim mazhab al-Shafie;
*Hadrah al-‘Allamah al-Kabir wa al-Fahhamah al-Shahir, Subhan al-Zaman wa Ma’din al-Fadl wa al-‘Irfan al-Sheikh Sulayman al-‘Abd al-Shibrawi al-Shafie al-Azhari – alim mazhab al-Shafie;
*Hadrah al-Allamah al-Lawza’I al-Fahhamah, Ma’din al-Kamal wa Insan ‘Ayan al-Fadl wa al-Jalal, al-Sheikh Ahmad Hasanayn al-Bulaqi – salah seorang ulama’ mazhab al-Shafie di Al-Azhar;
*Hadrah al-‘Allamah Al-Fadhil wa al-Malazz al-Kamil al-Sheikh Ahmad al-Basyouni – Sheikh Mazhab Hanbali di Al-Azhar;
*Al-Allamah al-Sheikh Said al-Muji al-Gharqi al-Shafie al-Azhari – di antara ulama’ mazhab al-Shafie di Al-Azhar; dan
*Al-‘Allamah Al-Sheikh Muhammad al-Halabi al-Shafie Al-Misri Al-Azhari – di antara ulama’ mazhab al-Shafie di Al-Azhar.

6. Sultan al-Ulama’, Imam Izzuddin Ibn Abd al-Salam, alim besar mazhab al-Shafie
7. Penutup Para Fuqaha’ dan Ulama’ Hadis, Sheikh al-Islam Al-Imam Ibnu Hajar al-Haytami Al-Makki Al-Sa’di, alim besar mazhab Shafie dan pelbagai disiplin ilmu.
8. al-Qadhi Ibn Jahbal [Wafat 733H] seorang faqih mazhab Shafie dan ulama’ mazhab al-Asha’irah yang merupakan salah seorang alim yang sezaman dengan Ibnu Taymiyyah [Wafat 728H].
9. Imam Abu Zahrah (menolak metodologi Ibnu Taymiyyah dalam memahami mutashabihat)
10. Al-Allamah Al-Mufassir Al-Muhaddith Al-Faqih al-Sheikh Abdurrahman Khalifah
11. Ulama’ Al-Azhar pada era al-Sheikh Abu al-Fadhl Al-Jizawi

Ulama’ Melayu:
1. Abu Zahidah Bin Haji Sulaiman
2. Abu Qani’ah – Haji Harun Bin Muhammad al-Samadi al-Kalantani
Kitab mereka berdua telah ditaqridz (disemak dan dipuji) oleh tiga ulama’ Melayu di utara tanah air pada waktu itu. Mereka ialah:

*Sheikh Abdullah Fahim;
*Sheikh Tuan Haji Ahmad Bin Tuan Hussein (Kedah); dan
*Sheikh Tuan Guru Haji Abdurrahman Merbuk, Kedah.
3. Sheikh Ahmad al-Fathani.

“Hidayah itu milik Allah jua”.
http://al-ashairah.blogspot.com/

Iklan

Berzikir Berdiri Sesat seperti kata puak Salafi Wahabi, sebenarnya punya sandaran yang kuat dari Qur’an Hadis.


dinaqal dari nota : FB Abdul Muhaimin Yusoff berbagi foto Mat Taiko.
Patut seorang muslim kena faham dan tahu..sila baca
Ada seorang menulis di Facebook-nya …. Zikir beramai-ramai dengan suara yang nyaring adalah bida’ah yang sesat kerana Rasulullah SAW TIDAK PERNAH MELAKUKANNYA.

BENARKAH ?

Jadi apakah dalil dibawah ini BUKAN dari Rasulullah SAW ?

DALIL PERTAMA :

Firman Allah Ta’ala:

ْمُكِبْوُنُج َىلَعّو اًدْوُعُقّو اًماَيِق َلا اوُرُكْذاَف َةَلّصلا ُمُتْيَضَق اَذِإَف

“Maka jika engkau telah menunaikan solat, berzikirlah kepada  ALLAH dengan keadaan BERDIRI, DUDUK dan BERBARING”. (an-Nisaa’: 103)

Ulasan : Ini sebagai dalil zikir itu boleh saja dilakukan dalam apa jua keadaan selama mana tidak melanggar batas syariat dan dalam keadaan yang tidak senonoh.

DALIL KEDUA :

Diriwayatkan dalam SAHIH MUSLIM:
َ
ىلَع َناَك ِةَبْوُتْكَمْلا َنِم ُساّنلا ُفِرَصْنَي َنْيِح ِرْكّذلاِب ِتْوّصلا َعْفَر ّنَأ هَرَبْخََأ ٍساّبَع ِنْبا ِنَعُهُتْعِمـَس اَذِإ َكِلاَذِب اْوُفَرَصْنا اَذَإ ُمَلْعَأ ُتْنُك ٍساّبَع ُنْبا َلاَق َلاَق ُهّنأ م.ص ّيِبّنلا ِدْهَع

Dari Ibnu ’Abbas Ra. berkata: “bahwasanya zikir dengan SUARA KERAS setelah selesai solat wajib ADALAH BIASA PADA MASA Rasulullah SAW”. Kata Ibnu ’Abbas, “Aku segera tahu bahawa mereka telah selesai solat, kalau suara mereka membaca zikir telah kedengaran”. [Lihat Sahih Muslim I, Bab Solat.] 

Ulasan : 
1.	Zikir dengan suara yang keras sudah berlaku sejak zaman Rasulullah SAW.
2.	Kerana itu Ibnu Abbas dapat tahu sama ada Jemaah muslimin sudah selesai solat.


DALIL KETIGA :

Hal yang sama juga diungkapkan oleh IMAM BUKHARI dalam SAHIH-nya (lihat: Sahih al Bukhari hal: 109, Juz I)]

ْيِدْبَع ّنَظ َدْنِع انَأ :َلاَعَت ُلا ُلْوُقَي :م.ص ِلا ُلْوُسَر َلاَق :َلاَق ض.ر َةَرْيَرُه ْيِبَأ ِنْبا ْنَعُهُتْرَكَذ ٍإَلَم ْيِف ْيِنَرَكَذ ْنِإَو ْيِسْفَن ْيِف ُهُتْرَكَذِهِسْفَن ْيِف ْيِنَرَكَذ ْنِإَف ,ْيِنَرَكَذ اَذِإ ُهَعَم انَأَو ,ْيِب{يراخبلا هاور} ْمُهْنّم ٌرْيَخ ٍإَلَم ْيِف

“Dari Abu Hurairah Ra. bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: ALLAH berfirman: ‘AKU bergantung kepada prasangka hamba KU kepada-KU, dan AKU menyertainya ketika mereka berzikir. Apabila mereka menyebut-KU di dalam dirinya, maka AKU sebut dirinya didalam diri-KU. Apabila mereka menyebut-KU DI TEMPAT YANG RAMAI, maka AKU sebut mereka di tempat yang lebih ramai dari itu”.

Ulasan : 

1. As-Sayid Muhammad bin Alwi al-Maliki al-Hasani Rhm. mengatakan bahwa hadiss ini menunjukkan bahAwa menyebut di tempat keramaian itu (fil-Mala-i) tidak lain adalah berzikir jahar (dengan suara keras), agar seluruh orang-orang yang ada di sekitarnya mendengar apa yang mereka sebutkan (dari zikirnya itu). [Abwabul Faraj, Pen. AlHaramain, tth., hal. 366]

2. Habib Ali bin Hasan al Aththas dalam Kitabnya Al Qirthas juga mengungkapkan hadis diatas untuk mendukung dalil zikir dengan jahar. Selanjutnya beliau mengatakan bahwa tanda syukur adalah memperjelas sesuatu dan tanda kufur adalah menyembunyikannya.Dan itulah yang dimaksud dengan ‘zikrullah’ dengan mengeraskan suaranya danmenyebar luaskannya.  [Terj. Al-Qirthas, Darul Ulum Press, 2003, hal. 190]

3.	Syekhul Hadits, Maulana Zakaria Khandalawimengatakan, ‘Sebahagian orangmengatakan bahwa zikir jahar (zikir dengan mengeraskkan suara) adalah termasukbid’ah dan perbuatan yang tiada dibolehkan). Pendapat ini adalah menunjukkan bahwapengetahuan mereka itu di dalam hadits adalah SANGAT TIPIS. Maulana Abdul HayyRahimahullahu Ta’ala mengarang sebuah risalah yang berjudul ‘Shabahatul Fikri’. Beliau menukil di dalam risalahnya itu sebanyak 50 HADIS YANG MENJADI DASAR DALIL bahawa ZIKIR JAHAR ITU DISUNNAHKAN. [Fadhilat zikir, Muh Zakariya Khandalawi. Terj. HM. Yaqoob Ansari, PenangMalaysia, hal 72]

4.	Bukti zikir secara berjemaah diharuskan berdasarkan hadis SAHIH BUKHARI dan MUSLIM.


DALIL KEEMPAT : 

Hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim, tarafnya SAHIH. Daripada Abu Hurairah seterusnya sabda Rasulullah SAW: 

Sesungguhnya Malaikat-malaikat mencari ahli zikir, jika mereka bertemu sekumpulan yang berzikir mengingati ALLAH mereka akan mengajak yang lain ikut bersama dan mengembangkan sayap mereka ke langit, dan apabila mereka, ahli berzikir bersurai, semua malaikat naik ke langit dan ALLAH bertanya (dan DIA lebih mengetahui akan hal mereka) Dari mana datangnya kamu?

 Malaikat menjawab: Kami datang dari sekumpulan hamba-hamba MU di bumi yang bertasbih, bertakbir dan bertahlil. 

ALLAH berfirman: Adakah mereka dapat melihatKU? 

Malaikat menjawab: Tidak. 

ALLAH berfirman: Jikalau mereka dapat melihat KU?

Malaikat menjawab: Akan lebih bersungguh-sungguh pujian dan tasbih mereka....

Maka ALLAH berfirman: Saksikanlah bahawasanya AKU telah mengampuni mereka. 

Berkata seorang Malaikat: Si Fulan bukan dari kalangan mereka dia hanya datang untuk sesuatu hajat, 

ALLAH berfirman: Mereka kaum yang tidak merugikan teman mereka.

 
Ulasan : 

Hadith ini menujukkan kelebihan:
(a) Duduk berzikir beramai-ramai

(b) Bolehnya Zikir dilakukan secara jahar, jika tidak, maka tidak ada ertinya mereka duduk beramai-ramai dengan berzikir.



DALIL KELIMA :

Riwayat Ibnu Abi Syaibah, Imam Ahmad, Muslim, Turmuzi, An-Nasa'i daripada Muawiyah ra. Rasulullah SAW menemui sekumpulan sahabat dan bertanya: Mengapa kamu semua berkumpul? Sahabat menjawab: Kami duduk berzikir mengingati Allah dan bertahmid bersukur atas petunjuk dan Hidayat Islam. Rasulullah SAW kemudian bersabda: Apakah benar kamu duduk untuk berzikir sahaja? Sahabat menjawab: Sungguh kami tidak duduk berkumpul melainkan untuk berzikir: Rasulullah SAW bersabda: Aku datang bukan untuk menyalahkan kamu, tetapi Jibril datang kepadaku membawa berita yang Allah swt menurunkan malaikat mengelilingi kamu. (Muslim, Ahmad, Tirmizi, An Nasa’i)

Ulasan : 
1.	Bukti keharusan berzikir secara berjemaah dan secara jahar.
2.	Apakah sahabat-sahabat Rasulullah SAW itu ahli bida’ah yang sesat kerana mengamalkan zikir berjemaah dan jahar ?
3.	Apakah para malaikat mengelilingi ahli bida’ah yang sesat kerana berzikir secara berjemaah dan jahar ?


DALIL KEENAM :

Daripada Abi Saeed Al Khudri ra: Rasulullah saw bersabda: Perbanyakanlah zikir kepada Allah sehingga mereka berkata: Sesungguhnya dia gila. (Hakim, Bayhaqi)

Ulasan : 
1.	Orang yang banyak berzikir akan menyebabkan orang yang jahil dan orang yang hasad dengki melemparkan pelbagai tuduhan, antaranya gila, bida’ah, sesat, syirik.


DALIL KETUJUH :

Ibnu Abbas berkata: Sabda Rasulullah saw: Berzikirlah sehingga orang-orang munafiq mengatakan: Mereka menunjuk-nunjuk. (At TAbarani)

Ulasan : Orang yang menuduh dengan tuduhan yang buruk kepada ahli zikir adalah orang MUNAFIK.


DALIL KELAPAN :


Diriwayatkan daripada Ibnu Jarir dan Thabrani daripada Abdurrahman Bin Sahl: Turun ayat ini kepada Rasulullah saw: "Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka" (Surah Al-Kahf ayat 28), ketika baginda berada di dalam rumahnya, dan kemudian beliau keluar dan bertemu SEKUMPULAN yang berzkir dan langsung duduk bersama MEREKA dan bersabda: "Syukur kepada Allah yang menjadikan aku bersama mereka" (Thabarani)

Ulasan : Rasulullah SAW sendiri terlibat dalam Jemaah zikir dalam kumpulan.


Rasanya cukuplah lapan dalil dari hadis-hadis yang SAHIH yang mengharuskan berzikir secara berjemaah dan secara jahar.

Jika dikatakan berzikir secara jahar dan berjemaah itu bida'ah yang sesat, maka Rasulullah SAW, para sahabat radhiyallahuanhum dan Imam Bukhari, Imam Muslim, Imam Ahmad dan imam2 periwayat hadis yang lain adalah tergolong ahli bida'ah yang sesat. Na'uzubillah.

Pesanan saya kepada mereka-mereka yang membida'ahkan zikir berjemaah dan jahar dan tidak berlapang dada dengannya. PERGILAH BELAJAR LAGI. Tak rugi menuntut ilmu , dan amat terpuji jika mempunyai RAMAI GURU.

Jangang sampai anda tergolong dalam golongan yang beriman dengan sebahagian ayat2 ALLAH dan anda kufur serta engkar dengan sebahagian ayat2 ALLAH, seperti difirmankan ALLAH SWT sebagai :

"Sesungguhnya orang-orang yang KAFIR kepada Allah dan rasul-rasul-Nya, dan bermaksud membedakan antara (keimanan kepada) Allah dan rasul-rasul-Nya, dengan mengatakan: "Kami beriman kepada yang sebagian dan kami kafir terhadap sebagian (yang lain)", serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir), MEREKALAH ORANG-ORANG YANG KAFIR SEBENAR-BENARNYA. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan." (QS. an-Nisa: 150-151)
Ada seorang menulis di Facebook-nya …. Zikir beramai-ramai dengan suara yang nyaring adalah bida’ah yang sesat kerana Rasulullah SAW TIDAK PERNAH MELAKUKANNYA. BENARKAH ? Jadi apakah dalil dibawah ini BUKAN dari Rasulullah SAW ? DALIL PERTAMA : Firman Allah Ta’ala: ْمُكِبْوُنُج َىلَعّو اًدْوُعُقّو اًماَيِق َلا اوُرُكْذاَف َةَلّصلا ُمُتْيَضَق اَذِإَف “Maka jika engkau telah menunaikan solat, berzikirlah kepada ALLAH dengan keadaan BERDIRI, DUDUK dan BERBARING”. (an-Nisaa’: 103) Ulasan : Ini sebagai dalil zikir itu boleh saja dilakukan dalam apa jua keadaan selama mana tidak melanggar batas syariat dan dalam keadaan yang tidak senonoh. DALIL KEDUA : Diriwayatkan dalam SAHIH MUSLIM: َ ىلَع َناَك ِةَبْوُتْكَمْلا َنِم ُساّنلا ُفِرَصْنَي َنْيِح ِرْكّذلاِب ِتْوّصلا َعْفَر ّنَأ هَرَبْخََأ ٍساّبَع ِنْبا ِنَعُهُتْعِمـَس اَذِإ َكِلاَذِب اْوُفَرَصْنا اَذَإ ُمَلْعَأ ُتْنُك ٍساّبَع ُنْبا َلاَق َلاَق ُهّنأ م.ص ّيِبّنلا ِدْهَع Dari Ibnu ’Abbas Ra. berkata: “bahwasanya zikir dengan SUARA KERAS setelah selesai solat wajib ADALAH BIASA PADA MASA Rasulullah SAW”. Kata Ibnu ’Abbas, “Aku segera tahu bahawa mereka telah selesai solat, kalau suara mereka membaca zikir telah kedengaran”. [Lihat Sahih Muslim I, Bab Solat.] Ulasan : 1. Zikir dengan suara yang keras sudah berlaku sejak zaman Rasulullah SAW. 2. Kerana itu Ibnu Abbas dapat tahu sama ada Jemaah muslimin sudah selesai solat. DALIL KETIGA : Hal yang sama juga diungkapkan oleh IMAM BUKHARI dalam SAHIH-nya (lihat: Sahih al Bukhari hal: 109, Juz I)] ْيِدْبَع ّنَظ َدْنِع انَأ :َلاَعَت ُلا ُلْوُقَي :م.ص ِلا ُلْوُسَر َلاَق :َلاَق ض.ر َةَرْيَرُه ْيِبَأ ِنْبا ْنَعُهُتْرَكَذ ٍإَلَم ْيِف ْيِنَرَكَذ ْنِإَو ْيِسْفَن ْيِف ُهُتْرَكَذِهِسْفَن ْيِف ْيِنَرَكَذ ْنِإَف ,ْيِنَرَكَذ اَذِإ ُهَعَم انَأَو ,ْيِب{يراخبلا هاور} ْمُهْنّم ٌرْيَخ ٍإَلَم ْيِف “Dari Abu Hurairah Ra. bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: ALLAH berfirman: ‘AKU bergantung kepada prasangka hamba KU kepada-KU, dan AKU menyertainya ketika mereka berzikir. Apabila mereka menyebut-KU di dalam dirinya, maka AKU sebut dirinya didalam diri-KU. Apabila mereka menyebut-KU DI TEMPAT YANG RAMAI, maka AKU sebut mereka di tempat yang lebih ramai dari itu”. Ulasan : 1. As-Sayid Muhammad bin Alwi al-Maliki al-Hasani Rhm. mengatakan bahwa hadiss ini menunjukkan bahAwa menyebut di tempat keramaian itu (fil-Mala-i) tidak lain adalah berzikir jahar (dengan suara keras), agar seluruh orang-orang yang ada di sekitarnya mendengar apa yang mereka sebutkan (dari zikirnya itu). [Abwabul Faraj, Pen. AlHaramain, tth., hal. 366] 2. Habib Ali bin Hasan al Aththas dalam Kitabnya Al Qirthas juga mengungkapkan hadis diatas untuk mendukung dalil zikir dengan jahar. Selanjutnya beliau mengatakan bahwa tanda syukur adalah memperjelas sesuatu dan tanda kufur adalah menyembunyikannya.Dan itulah yang dimaksud dengan ‘zikrullah’ dengan mengeraskan suaranya danmenyebar luaskannya. [Terj. Al-Qirthas, Darul Ulum Press, 2003, hal. 190] 3. Syekhul Hadits, Maulana Zakaria Khandalawimengatakan, ‘Sebahagian orangmengatakan bahwa zikir jahar (zikir dengan mengeraskkan suara) adalah termasukbid’ah dan perbuatan yang tiada dibolehkan). Pendapat ini adalah menunjukkan bahwapengetahuan mereka itu di dalam hadits adalah SANGAT TIPIS. Maulana Abdul HayyRahimahullahu Ta’ala mengarang sebuah risalah yang berjudul ‘Shabahatul Fikri’. Beliau menukil di dalam risalahnya itu sebanyak 50 HADIS YANG MENJADI DASAR DALIL bahawa ZIKIR JAHAR ITU DISUNNAHKAN. [Fadhilat zikir, Muh Zakariya Khandalawi. Terj. HM. Yaqoob Ansari, PenangMalaysia, hal 72] 4. Bukti zikir secara berjemaah diharuskan berdasarkan hadis SAHIH BUKHARI dan MUSLIM. DALIL KEEMPAT : Hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim, tarafnya SAHIH. Daripada Abu Hurairah seterusnya sabda Rasulullah SAW: Sesungguhnya Malaikat-malaikat mencari ahli zikir, jika mereka bertemu sekumpulan yang berzikir mengingati ALLAH mereka akan mengajak yang lain ikut bersama dan mengembangkan sayap mereka ke langit, dan apabila mereka, ahli berzikir bersurai, semua malaikat naik ke langit dan ALLAH bertanya (dan DIA lebih mengetahui akan hal mereka) Dari mana datangnya kamu? Malaikat menjawab: Kami datang dari sekumpulan hamba-hamba MU di bumi yang bertasbih, bertakbir dan bertahlil. ALLAH berfirman: Adakah mereka dapat melihatKU? Malaikat menjawab: Tidak. ALLAH berfirman: Jikalau mereka dapat melihat KU? Malaikat menjawab: Akan lebih bersungguh-sungguh pujian dan tasbih mereka…. Maka ALLAH berfirman: Saksikanlah bahawasanya AKU telah mengampuni mereka. Berkata seorang Malaikat: Si Fulan bukan dari kalangan mereka dia hanya datang untuk sesuatu hajat, ALLAH berfirman: Mereka kaum yang tidak merugikan teman mereka. Ulasan : Hadith ini menujukkan kelebihan: (a) Duduk berzikir beramai-ramai (b) Bolehnya Zikir dilakukan secara jahar, jika tidak, maka tidak ada ertinya mereka duduk beramai-ramai dengan berzikir. DALIL KELIMA : Riwayat Ibnu Abi Syaibah, Imam Ahmad, Muslim, Turmuzi, An-Nasa’i daripada Muawiyah ra. Rasulullah SAW menemui sekumpulan sahabat dan bertanya: Mengapa kamu semua berkumpul? Sahabat menjawab: Kami duduk berzikir mengingati Allah dan bertahmid bersukur atas petunjuk dan Hidayat Islam. Rasulullah SAW kemudian bersabda: Apakah benar kamu duduk untuk berzikir sahaja? Sahabat menjawab: Sungguh kami tidak duduk berkumpul melainkan untuk berzikir: Rasulullah SAW bersabda: Aku datang bukan untuk menyalahkan kamu, tetapi Jibril datang kepadaku membawa berita yang Allah swt menurunkan malaikat mengelilingi kamu. (Muslim, Ahmad, Tirmizi, An Nasa’i) Ulasan : 1. Bukti keharusan berzikir secara berjemaah dan secara jahar. 2. Apakah sahabat-sahabat Rasulullah SAW itu ahli bida’ah yang sesat kerana mengamalkan zikir berjemaah dan jahar ? 3. Apakah para malaikat mengelilingi ahli bida’ah yang sesat kerana berzikir secara berjemaah dan jahar ? DALIL KEENAM : Daripada Abi Saeed Al Khudri ra: Rasulullah saw bersabda: Perbanyakanlah zikir kepada Allah sehingga mereka berkata: Sesungguhnya dia gila. (Hakim, Bayhaqi) Ulasan : 1. Orang yang banyak berzikir akan menyebabkan orang yang jahil dan orang yang hasad dengki melemparkan pelbagai tuduhan, antaranya gila, bida’ah, sesat, syirik. DALIL KETUJUH : Ibnu Abbas berkata: Sabda Rasulullah saw: Berzikirlah sehingga orang-orang munafiq mengatakan: Mereka menunjuk-nunjuk. (At TAbarani) Ulasan : Orang yang menuduh dengan tuduhan yang buruk kepada ahli zikir adalah orang MUNAFIK. DALIL KELAPAN : Diriwayatkan daripada Ibnu Jarir dan Thabrani daripada Abdurrahman Bin Sahl: Turun ayat ini kepada Rasulullah saw: “Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka” (Surah Al-Kahf ayat 28), ketika baginda berada di dalam rumahnya, dan kemudian beliau keluar dan bertemu SEKUMPULAN yang berzkir dan langsung duduk bersama MEREKA dan bersabda: “Syukur kepada Allah yang menjadikan aku bersama mereka” (Thabarani) Ulasan : Rasulullah SAW sendiri terlibat dalam Jemaah zikir dalam kumpulan. Rasanya cukuplah lapan dalil dari hadis-hadis yang SAHIH yang mengharuskan berzikir secara berjemaah dan secara jahar. Jika dikatakan berzikir secara jahar dan berjemaah itu bida’ah yang sesat, maka Rasulullah SAW, para sahabat radhiyallahuanhum dan Imam Bukhari, Imam Muslim, Imam Ahmad dan imam2 periwayat hadis yang lain adalah tergolong ahli bida’ah yang sesat. Na’uzubillah. Pesanan saya kepada mereka-mereka yang membida’ahkan zikir berjemaah dan jahar dan tidak berlapang dada dengannya. PERGILAH BELAJAR LAGI. Tak rugi menuntut ilmu , dan amat terpuji jika mempunyai RAMAI GURU. Jangang sampai anda tergolong dalam golongan yang beriman dengan sebahagian ayat2 ALLAH dan anda kufur serta engkar dengan sebahagian ayat2 ALLAH, seperti difirmankan ALLAH SWT sebagai : “Sesungguhnya orang-orang yang KAFIR kepada Allah dan rasul-rasul-Nya, dan bermaksud membedakan antara (keimanan kepada) Allah dan rasul-rasul-Nya, dengan mengatakan: “Kami beriman kepada yang sebagian dan kami kafir terhadap sebagian (yang lain)”, serta bermaksud (dengan perkataan itu) mengambil jalan (tengah) di antara yang demikian (iman atau kafir), MEREKALAH ORANG-ORANG YANG KAFIR SEBENAR-BENARNYA. Kami telah menyediakan untuk orang-orang yang kafir itu siksaan yang menghinakan.” (QS. an-Nisa: 150-151)

HARUS MENGUPAH ORANG MEMBACA AL QUR’AN UNTUK SI MATI DAN SAMPAI PAHALA BACAANNYA, DAN HALAL UANG UPAHANNYA.


Gambar
..kata hamba, ni kalam Sheih Zakaria hok sengoti jelas panje, pendek buat apa tak pehe….”dan ada dalam babul ijaroh daripada Fatawa Sheikhul Islam Zakaria Al Ansori perkataan yang bermula nasnya; ditanya akan dia daripada mengupahkan mereka itu yang membaca qur’an bagi orang yang hidup atau orang yang mati dengan wasiat atau nazar atau lain dari keduanya satu khatam adakah sah demikian itu daripada keadaan ditentukan masa atau tempat atau atau tiada ditentukan hingga tertegah demikian itu pada mereka yang berwasiat ia dengan membaca Qur’an kemudian mati ia tenggelam dia laut atau tiada di ketahuai kuburnya?…dan apabila berkata kamu akan yang pertama maka adakah sah mengupahkan membacakan Qur’an dengan menentukan yang tersebut atau tiada?dan apabila selesai orang yang membaca membaca, maka apa rupa barang yang mendoa ia akan dia?adakah berkata ia; hai tuhan jadikanlah akan pahala barang yang hamba baca itu bagi si anu atau seumpama pahalanya, dan adakah menhadiahkan akan dia dahulu bagi sekalian Nabi, dan orang soleh kemudian bagi yang mengupahkan kerannya atau menghadiahkan ia akan dia mula mula baginya kemudian bagi mereka itu?maka menjawab ia (Sheikh Zakaria)dengan bahawasanya dengan mengupah sah ia bagi membaca satu khatam daripada ketiadaan di kadarkan dengan masa, dan sah ia membaca qur’an dengan dikadarkan demikian itu masa samada ada di tentukan tempat atau tiada. sesungguhnya telah menfatwa oleh Al-Qadhi Husain dengan sah mengupah membaca al-Qur’an di atas kubur pada satu masa kerana di kiaskan dengan mengupah bang, dan mengajarkan Al-Qur’an. telah berkata oleh Imam Ar-Rofi e dan bermula yang ada jalan bahwa ditempatkan dia atas jalan yang memberi manfaat atas orang yang di upahkan kerananya ada klanya dengan mendoa mengiringi membaca dan ia kemudia daripadanya terlebih hampir diperkenankan dan lebih memberi berkat, dan ada kalanya dengan menjadikan barang yang hasil daripada pahala daripadanya. dan perkataan yang di pilih seperti yang mengatakan dia oleh Imam An Nawawi SAH mengupah semata mata seperti zahir dari perkataan Al-Qodhi Husain kerana bahawasanya tempat Al-Qur’an itu tempat tempat berkat dan turun rahmat dan bermula ini yang dimaksudkan memberi manfaat ia akan orang yang di upah kerananya, dan dengan sebab demikian itu telah diketahui bahwa tiada perbezaan antara membaca atas kubur atau lainnya dan rupa dengan barang yang mendoa ia dengan dia…اللهم اجعل مثل ثواب ذلك الى اخره hai tuhan, jadikan olehmu kan seumpama pahala yang demikian itu atau hei tuhan jadikan olehmu akan pahala demikian itu bagi si anu anak si anu, kerana bermula maknanya seumpama pahala demikian itu, bandingannya seperti bahwa berwasiat ia bagi zaid dengan bahagian anaknya maka sah ia atas makna seumpama bahagian anaknya, dan jika ada makna atas demikian itu maka HARUS baginya bahwa MENGHADIAHKAN IA AKAN PAHALA demikian itu bagi sekalian Nabi, dan orang yang soleh kemudian bagi yang di upahkan kerananya ialah yang lebih utama kerana barang yang ada keranannya daripada yang menuntut berkat dengan mendahulukan mereka yang di tuntut akan berkatnya dan ia lebih kasih bagi yang mengupah pada gholib maka pengupah pada yang di ambil pada membetuli demikian itu HALAL, kerana barang yang telah menyebut kami akan dia, dan kerana melengkapi HADIS AL BUKHARI ; ”BAHWA YANG LEBIH SEBENAR BARANG YANG MEGAMBIL OLEH KAMU ATASNYA AKAN PENGUPAH KITAB ALLAH TAALA”. yakni Al-Qur’an Wallahu ‘alam intaha.
— bersama As-Sayyid Faez Al ‘Aydrus dan 19 lainnya di Universiti Malaysia Sarawak (UNIMAS).

Tentera Saudi Memasuki Sempadan Yaman, Perang Akan Berlaku??


Tentera Saudi

Tentera Saudi

Tentera Saudi

Tentera Saudi

A convoy of Saudi tanks has reportedly crossed into Yemen to assist Sana’a in suppressing anti-government protests in the country, Yemini fighters say.

Opposition activists say a number of Saudi tanks and other armored vehicles entered the country on Monday to intensify the Ali Abdallah Saleh regime’s months-long brutal crackdown on anti-regime protesters.

On Sunday, the Yemen Post quoted Saudi officials as saying that Riyadh would send weapons and armored vehicles into Yemen to quell the ongoing popular revolution.

The report comes as forces loyal to Saleh are continuing a brutal crackdown on anti-regime protesters in the capital Sana’a. At least 60 Yemenis have been killed in the past 24 hours.

Earlier this year, Riyadh sent hundreds of tanks and soldiers to neighboring Bahrain to support the crackdown on anti-regime protesters.

rujukan: http://www.presstv.ir/detail/199999.html

Fakta Wahabi: Peran Mr. Hempher dan Campur Tangan Inggris Di Balik Kelahiran Wahabisme


 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Dipetik dari; http://ummatiummati.wordpress.com

Bahasa: Indonesia

Di blog UMMATI PRESS pernah ada komentar dari pengunjung ASWAJA yang mengatakan bahwa pencetus nama WAHHABI adalah Syaikh Sulaiman bin Abdul Wahhab, kakak dari Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab. Tapi pernyataan ini dibantah dengan tegas oleh pengikut WAHHABI, bahwa yang benar sebagai pecetus nama Wahhabi adalah Inggris. Anda bisa cek bantahan pengikut WAHABI tersebut di link ini, silahkan KLIK DISINI. Ketahuilah bahwa ternyata bantahan pengikut WAHHABI tersebut adalah terbukti benar juga. Ya, pencetus pertamakali sebutan nama WAHHABI adalah seorang bernama MR. Hempher, dialah mata-mata kolonial Inggris yang ikut secara aktif menyemai dan membidani kelahiran sekte WAHHABI. Tujuannya adalah untuk menghancurkan kekuatan ajaran Islam dari dalam, dengan cara menyebarkan isu-isu kafir-musyrik dan bid’ah.

Dengan fakta ini maka terbongkarlah misteri SIKAP WAHHABI yang keras permusuhannya kepada kaum muslimin yang berbeda paham. Itulah sebabnya kenapa ajaran Wahhabi penuh kontradiksi di berbagai lini keilmuan, dan kontradiksi itu akan semakin jelas  manakala dihadapkan dengan paham Ahlussunnah Waljama’ah. Walaupun begitu, ironisnya mereka tanpa risih mengaku-ngaku sebagai kaum ASWAJA. Atas klaim sebagai ASWAJA itu, lalu  ada pertanyaan yang muncul, sejak kapan WAHHABI berubah jadi Ahlussunnah Waljama’ah? Wajar jika pertanyaan itu muncul, sebab bagaimanapun mereka memakai baju Ahlussunnah Waljama’ah, ciri khas ke-wahabiannya tidak menjadi samar. Untuk lebih jelas dalam mengenali apa, siapa, kenapa, darimana WAHABISME, sebaiknya kita terlebih dulu mengetahui latar belakang sejarahnya. Mari kita ikuti bersama…..

LATAR BELAKANG BERDIRINYA KERAJAAN SAUDI ARABIA DAN PAHAM WAHABI

Dr. Abdullah Mohammad Sindi *], di dalam sebuah artikelnya yang berjudul : Britain and the Rise of Wahhabism and the House of Saud menyajikan tinjauan ulang tentang sejarah Wahabisme, peran Pemerintah Inggeris di dalam perkembangannya, dan hubungannya dengan peran keluarga kerajaan Saudi. “Salah satu sekte Islam yang paling kaku dan paling reaksioner saat ini adalah Wahabi,” demikian tulis Dr. Abdullah Mohammad Sindi dalam pembukaan artikelnya tersebut. Dan kita tahu bahwa Wahabi adalah ajaran resmi Kerajaaan Saudi Arabia, tambahnya.

Wahabisme dan keluarga Kerajaan Saudi telah menjadi satu kesatuan yang tak terpisahkan sejak kelahiran keduanya. Wahabisme-lah yang telah menciptakan kerajaan Saudi, dan sebaliknya keluarga Saud membalas jasa itu dengan menyebarkan paham Wahabi ke seluruh penjuru dunia. One could not have existed without the other – Sesuatu tidak dapat terwujud tanpa bantuan sesuatu yang lainnya.

Wahhabisme memberi legitimasi bagi Istana Saud, dan Istana Saud memberi perlindungan dan mempromosikan Wahabisme ke seluruh penjuru dunia. Keduanya tak terpisahkan, karena keduanya saling mendukung satu dengan yang lain dan kelangsungan hidup keduanya bergantung padanya.

Tidak seperti negeri-negeri Muslim lainnya, Wahabisme memperlakukan perempuan sebagai warga kelas tiga, membatasi hak-hak mereka seperti : menyetir mobil, bahkan pada dekade lalu membatasi pendidikan mereka.

Juga tidak seperti di negeri-negeri Muslim lainnya, Wahabisme :

– melarang perayaan Maulid Nabi Muhammad Saw

– melarang kebebasan berpolitik dan secara konstan mewajibkan rakyat untuk patuh   secara mutlak kepada pemimpin-pemimpin mereka.

– melarang mendirikan bioskop sama sekali.
– menerapkan hukum Islam hanya atas rakyat jelata, dan membebaskan hukum atas kaum   bangsawan, kecuali karena alasan politis.

– mengizinkan perbudakan sampai tahun ’60-an.

Mereka juga menyebarkan mata-mata atau agen rahasia yang selama 24 jam memonitor demi mencegah munculnya gerakan anti-kerajaan.

Wahabisme juga sangat tidak toleran terhadap paham Islam lainnya, seperti terhadap Syi’ah dan Sufisme (Tasawuf). Wahabisme juga menumbuhkan rasialisme Arab pada pengikut mereka. 1] Tentu saja rasialisme bertentangan dengan konsep Ummah Wahidah di dalam Islam.

Wahhabisme juga memproklamirkan bahwa hanya dia saja-lah ajaran yang paling benar dari semua ajaran-ajaran Islam yang ada, dan siapapun yang menentang Wahabisme dianggap telah melakukan BID’AH dan KAFIR!

LAHIRNYA AJARAN WAHABI:

Wahhabisme atau ajaran Wahabi muncul pada pertengahan abad 18 di Dir’iyyah sebuah dusun terpencil di Jazirah Arab, di daerah Najd.

Kata Wahabi sendiri diambil dari nama pendirinya, Muhammad Ibn Abdul-Wahhab (1703-92). Laki-laki ini lahir di Najd, di sebuah dusun kecil Uyayna. Ibn Abdul-Wahhab adalah seorang mubaligh yang fanatik, dan telah menikahi lebih dari 20 wanita (tidak lebih dari 4 pada waktu bersamaan) dan mempunyai 18 orang anak. 2]

Sebelum menjadi seorang mubaligh, Ibn Abdul-Wahhab secara ekstensif mengadakan perjalanan untuk keperluan bisnis, pelesiran, dan memperdalam agama ke Hijaz, Mesir, Siria, Irak, Iran, dan India.

Hempher mata-mata Inggris

Walaupun Ibn Abdul-Wahhab dianggap sebagai Bapak Wahabisme, namun aktualnya Kerajaan Inggeris-lah yang membidani kelahirannya dengan gagasan-gagasan Wahabisme dan merekayasa Ibn Abdul-Wahhab sebagai Imam dan Pendiri Wahabisme, untuk tujuan menghancurkan Islam dari dalam dan meruntuhkan Daulah Utsmaniyyah yang berpusat di Turki. Seluk-beluk dan rincian tentang konspirasi Inggeris dengan Ibn Abdul-Wahhab ini dapat Anda temukan di dalam memoar Mr. Hempher : “Confessions of a British Spy” 3]

Selagi di Basra, Iraq, Ibn Abdul-Wahhab muda jatuh dalam pengaruh dan kendali seorang mata-mata Inggeris yang dipanggil dengan nama Hempher yang sedang menyamar (undercover), salah seorang mata-mata yang dikirim London untuk negeri-negeri Muslim (di Timur Tengah) dengan tujuan menggoyang Kekhalifahan Utsmaniyyah dan menciptakan konflik di antara sesama kaum Muslim. Hempher pura-pura menjadi seorang Muslim, dan memakai nama Muhammad, dan dengan cara yang licik, ia melakukan pendekatan dan persahabatan dengan Ibn Abdul-Wahhab dalam waktu yang relatif lama.

Hempher, yang memberikan Ibn Abdul-Wahhab uang dan hadiah-hadiah lainnya, mencuci-otak Ibn Abdul-Wahhab dengan meyakinkannya bahwa : Orang-orang Islam mesti dibunuh, karena mereka telah melakukan penyimpangan yang berbahaya, mereka – kaum Muslim – telah keluar dari prinsip-prinsip Islam yang mendasar, mereka semua telah melakukan perbuatan-perbuatan bid’ah dan syirik.

Hempher juga membuat-buat sebuah mimpi liar (wild dream) dan mengatakan bahwa dia bermimpi Nabi Muhammad Saw mencium kening (di antara kedua mata) Ibn Abdul-Wahhab, dan mengatakan kepada Ibn Abdul-Wahhab, bahwa dia akan jadi orang besar, dan meminta kepadanya untuk menjadi orang yang dapat menyelamatkan Islam dari berbagai bid’ah dan takhayul.

perintis WahabiSetelah mendengar mimpi liar Hempher, Ibn Abdul-Wahhab jadi ge-er (wild with joy) dan menjadi terobsesi, merasa bertanggung jawab untuk melahirkan suatu aliran baru di dalam Islam yang bertujuan memurnikan dan mereformasi Islam.

Di dalam memoarnya, Hempher menggambarkan Ibn Abdul-Wahhab sebagai orang yang berjiwa “sangat tidak stabil” (extremely unstable), “sangat kasar” (extremely rude), berakhlak bejat (morally depraved), selalu gelisah (nervous), congkak (arrogant), dan dungu (ignorant).

Mata-mata Inggeris ini, yang memandang Ibn Abdul-Wahhab sebagai seorang yang bertipikal bebal/dungu (typical fool), juga mengatur pernikahan mut’ah bagi Ibn Abdul Wahhab dengan 2 wanita Inggeris yang juga mata-mata yang sedang menyamar.

Wanita pertama adalah seorang wanita beragama Kristen dengan panggilan Safiyya. Wanita ini tinggal bersama Ibn Abdul Wahhab di Basra. Wanita satunya lagi adalah seorang wanita Yahudi yang punya nama panggilan Asiya. Mereka menikah di Shiraz, Iran. 4]

KERAJAAN SAUDI-WAHHABI PERTAMA : 1744-1818

Setelah kembali ke Najd dari perjalanannya, Ibn Abdul-Wahhab mulai “berdakwah” dengan gagasan-gagasan liarnya di Uyayna. Bagaimana pun, karena “dakwah”-nya yang keras dan kaku, dia diusir dari tempat kelahirannya. Dia kemudian pergi berdakwah di dekat Dir’iyyah, di mana sahabat karibnya, Hempher dan beberapa mata-mata Inggeris lainnya yang berada dalam penyamaran ikut bergabung dengannya. 5]

Dia juga tanpa ampun membunuh seorang pezina penduduk setempat di hadapan orang banyak dengan cara yang sangat brutal, menghajar kepala pezina dengan batu besar 6]

Padahal, hukum Islam tidak mengajarkan hal seperti itu, beberapa hadis menunjukkan cukup dengan batu-batu kecil. Para ulama Islam (Ahlus Sunnah) tidak membenarkan tindakan Ibn Abdul-Wahhab yang sangat berlebihan seperti itu.

Walaupun banyak orang yang menentang ajaran Ibn Abdul-Wahhab yang keras dan kaku serta tindakan-tindakannya, termasuk ayah kandungnya sendiri dan saudaranya Sulaiman Ibn Abdul-Wahhab, – keduanya adalah orang-orang yang benar-benar memahami ajaran Islam -, dengan uang,  mata-mata Inggeris telah berhasil membujuk Syeikh Dir’iyyah, Muhammad Saud untuk mendukung Ibn Abdul-Wahhab. 7]

Ibnu Sa'udPada 1744, al-Saud menggabungkan kekuatan dengan Ibn Abdul-Wahhab dengan membangun sebuah aliansi politik, agama dan perkawinan. Dengan aliansi ini, antara keluarga Saud dan Ibn Abdul-Wahhab, yang hingga saat ini masih eksis, Wahhabisme sebagai sebuah “agama” dan gerakan politik telah lahir!

Dengan penggabungan ini setiap kepala keluarga al-Saud beranggapan bahwa mereka menduduki posisi Imam Wahhabi (pemimpin agama), sementara itu setiap kepala keluarga Wahhabi memperoleh wewenang untuk mengontrol ketat setiap penafsiran agama (religious interpretation).

Mereka adalah orang-orang bodoh, yang melakukan kekerasan, menumpahkan darah, dan teror untuk menyebarkan paham Wahabi (Wahhabism) di Jazirah Arab. Sebagai hasil aliansi Saudi-Wahhabi pada 1774, sebuah kekuatan angkatan perang kecil yang terdiri dari orang-orang Arab Badui terbentuk melalui bantuan para mata-mata Inggeris yang melengkapi mereka dengan uang dan persenjataan. 8]

Sampai pada waktunya, angkatan perang ini pun berkembang menjadi sebuah ancaman besar yang pada akhirnya melakukan teror di seluruh Jazirah Arab sampai ke Damaskus (Suriah), dan menjadi penyebab munculnya Fitnah Terburuk di dalam Sejarah Islam (Pembantaian atas Orang-orang Sipil dalam jumlah yang besar).

Dengan cara ini, angkatan perang ini dengan kejam telah mampu menaklukkan hampir seluruh Jazirah Arab untuk menciptakan Negara Saudi-Wahhabi yang pertama.

Sebagai contoh, untuk memperjuangkan apa yang mereka sebut sebagai syirik dan bid’ah yang dilakukan oleh kaum Muslim, Saudi-Wahhabi telah mengejutkan seluruh dunia Islam pada 1801, dengan tindakan brutal menghancurkan dan menodai kesucian makam Imam Husein bin Ali (cucu Nabi Muhammad Saw) di Karbala, Irak. Mereka juga tanpa ampun membantai lebih dari 4.000 orang di Karbala dan merampok lebih dari 4.000 unta yang mereka bawa sebagai harta rampasan. 9]

Sekali lagi, pada 1810, mereka, kaum Wahabi dengan kejam membunuh penduduk tak berdosa di sepanjang Jazirah Arab. Mereka menggasak dan menjarah banyak kafilah peziarah dan sebagian besar di kota-kota Hijaz, termasuk 2 kota suci Makkah dan Madinah.

Di Makkah, mereka membubarkan para peziarah, dan di Madinah, mereka menyerang dan menodai Masjid Nabawi, membongkar makam Nabi, dan menjual serta membagi-bagikan peninggalan bersejarah dan permata-permata yang mahal.

Para teroris Saudi-Wahhabi ini telah melakukan tindak kejahatan yang menimbulkan kemarahan kaum Muslim di seluruh dunia, termasuk Kekhalifahan Utsmaniyyah di Istanbul.

Sebagai penguasa yang bertanggung jawab atas keamanan Jazirah Arab dan penjaga masjid-masjid suci Islam, Khalifah Mahmud II memerintahkan sebuah angkatan perang Mesir dikirim ke Jazirah Arab untuk menghukum klan Saudi-Wahhabi.

Pada 1818, angkatan perang Mesir yang dipimpin Ibrahim Pasha (putra penguasa Mesir) menghancurkan Saudi-Wahhabi dan meratakan dengan tanah ibu kota Dir’iyyah .

Imam kaum Wahhabi saat itu, Abdullah al-Saud dan dua pengikutnya dikirim ke Istanbul dengan dirantai dan di hadapan orang banyak, mereka dihukum pancung. Sisa klan Saudi-Wahhabi ditangkap di Mesir.

KERAJAAN SAUDI-WAHHABI KE-II : 1843-1891

“Walaupun kebengisan fanatis Wahabisme berhasil dihancurkan pada 1818, namun dengan bantuan Kolonial Inggeris, mereka dapat bangkit kembali. Setelah pelaksanaan hukuman mati atas Imam Abdullah al-Saud di Turki, sisa-sisa klan Saudi-Wahhabi memandang saudara-saudara Arab dan Muslim mereka sebagai musuh yang sesungguhnya (their real enemies) dan sebaliknya mereka menjadikan Inggeris dan Barat sebagai sahabat sejati mereka.” Demikian tulis Dr. Abdullah Mohammad Sindi *]

Maka ketika Inggeris menjajah Bahrain pada 1820 dan mulai mencarai jalan untuk memperluas area jajahannya, Dinasti Saudi-Wahhabi menjadikan kesempatan ini untuk memperoleh perlindungan dan bantuan Inggeris.

Pada 1843, Imam Wahhabi, Faisal Ibn Turki al-Saud berhasil melarikan diri dari penjara di Cairo dan kembali ke Najd. Imam Faisal kemudian mulai melakukan kontak dengan Pemerintah Inggeris. Pada 1848, dia memohon kepada Residen Politik Inggeris (British Political Resident) di Bushire agar mendukung perwakilannya di Trucial Oman. Pada 1851, Faisal kembali memohon bantuan dan dukungan Pemerintah Inggeris. 10]

Dan hasilnya, Pada 1865, Pemerintah Inggeris mengirim Kolonel Lewis Pelly ke Riyadh untuk mendirikan sebuah kantor perwakilan Pemerintahan Kolonial Inggeris dengan perjanjian (pakta) bersama Dinasti Saudi-Wahhabi.

Untuk mengesankan Kolonel Lewis Pelly bagaimana bentuk fanatisme dan kekerasan Wahhabi, Imam Faisal mengatakan bahwa perbedaan besar dalam strategi Wahhabi : antara perang politik dengan perang agama adalah bahwa nantinya tidak akan ada kompromi, kami membunuh semua orang . 11]

Pada 1866, Dinasti Saudi-Wahhabi menandatangani sebuah perjanjian “persahabatan” dengan Pemerintah Kolonial Inggeris, sebuah kekuatan yang dibenci oleh semua kaum Muslim, karena kekejaman kolonialnya di dunia Muslim.

Perjanjian ini serupa dengan banyak perjanjian tidak adil yang selalu dikenakan kolonial Inggeris atas boneka-boneka Arab mereka lainnya di Teluk Arab (sekarang dikenal dengan : Teluk Persia).

Sebagai pertukaran atas bantuan pemerintah kolonial Inggeris yang berupa uang dan senjata, pihak Dinasti Saudi-Wahhabi menyetujui untuk bekerja-sama/berkhianat dengan pemerintah kolonial Inggeris yaitu : pemberian otoritas atau wewenang kepada pemerintah kolonial Inggeris atas area yang dimilikinya.

Perjanjian yang dilakukan Dinasti Saudi-Wahhabi dengan musuh paling getir bangsa Arab dan Islam (yaitu : Inggeris), pihak Dinasti Saudi-Wahhabi telah membangkitkan kemarahan yang hebat dari bangsa Arab dan Muslim lainnya, baik negara-negara yang berada di dalam maupun yang diluar wilayah Jazirah Arab.

Dari semua penguasa Muslim, yang paling merasa disakiti atas pengkhianatan Dinasti Saudi-Wahhabi ini adalah seorang patriotik bernama al-Rasyid dari klan al-Hail di Arabia tengah dan pada 1891, dan dengan dukungan orang-orang Turki, al-Rasyid menyerang Riyadh lalu menghancurkan klan Saudi-Wahhabi.

Bagaimanapun, beberapa anggota Dinasti Saudi-Wahhabi sudah mengatur untuk melarikan diri; di antara mereka adalah Imam Abdul-Rahman al-Saud dan putranya yang masih remaja, Abdul-Aziz. Dengan cepat keduanya melarikan diri ke Kuwait yang dikontrol Kolonial Inggeris, untuk mencari perlindungan dan bantuan Inggeris.

KERAJAAN SAUDI-WAHHABI KE III (SAUDI ARABIA) : Sejak 1902

Ketika di Kuwait, Sang Wahhabi, Imam Abdul-Rahman dan putranya, Abdul-Aziz menghabiskan waktu mereka “menyembah-nyembah” tuan Inggersi mereka dan memohon-mohon akan uang, persenjataan serta bantuan untuk keperluan merebut kembali Riyadh. Namun pada akhir penghujung 1800-an, usia dan penyakit nya telah memaksa Abdul-Rahman untuk mendelegasikan Dinasti Saudi Wahhabi kepada putranya, Abdul-Aziz, yang kemudian menjadi Imam Wahhabi yang baru.

Melalui strategi licin kolonial Inggeris di Jazirah Arab pada awal abad 20, yang dengan cepat menghancurkan Kekhalifahan Islam Utsmaniyyah dan sekutunya klan al-Rasyid secara menyeluruh, kolonial Inggeris langsung memberi sokongan kepada Imam baru Wahhabi Abdul-Aziz.

Dibentengi dengan dukungan kolonial Inggeris, uang dan senjata, Imam Wahhabi yang baru, pada 1902 akhirnya dapat merebut Riyadh. Salah satu tindakan biadab pertama Imam baru Wahhabi ini setelah berhasil menduduki Riyadh adalah menteror penduduknya dengan memaku kepala al-Rasyid pada pintu gerbang kota. Abdul-Aziz dan para pengikut fanatik Wahhabinya juga membakar hidup-hidup 1.200 orang sampai mati. 12]

Imam Wahhabi Abdul-Aziz yang dikenal di Barat sebagai Ibn Saud, sangat dicintai oleh majikan Inggerisnya. Banyak pejabat dan utusan Pemerintah Kolonial Inggeris di wilayah Teluk Arab sering menemui atau menghubunginya, dan dengan murah-hati mereka mendukungnya dengan uang, senjata dan para penasihat.  Sir Percy Cox, Captain Prideaux, Captain Shakespeare, Gertrude Bell, dan Harry Saint John Philby (yang dipanggil “Abdullah”) adalah di antara banyak pejabat dan penasihat kolonial Inggeris yang secara rutin mengelilingi Abdul-Aziz demi membantunya memberikan apa pun yang dibutuhkannya.

Dengan senjata, uang dan para penasihat dari Inggeris, berangsur-angsur Imam Abdul-Aziz dengan bengis dapat menaklukkan hampir seluruh Jazirah Arab di bawah panji-panji Wahhabisme untuk mendirikan Kerajaan Saudi-Wahhabi ke-3, yang saat ini disebut Kerajaan Saudi Arabia.

Ketika mendirikan Kerajaan Saudi, Imam Wahhabi, Abdul-Aziz beserta para pengikut fanatiknya, dan para “tentara Tuhan”, melakukan pembantaian yang mengerikan, khususnya di daratan suci Hijaz. Mereka mengusir penguasa Hijaz, Syarif, yang merupakan keturunan Nabi Muhammad Saw.

Pada May 1919, di Turbah, pada tengah malam dengan cara pengecut dan buas mereka menyerang angkatan perang Hijaz, membantai lebih 6.000 orang.

Dan sekali lagi, pada bulan Agustus 1924, sama seperti yang dilakukan orang barbar, tentara Saudi-Wahabi mendobrak memasuki rumah-rumah di Hijaz, kota Taif, mengancam mereka, mencuri uang dan persenjataan mereka, lalu memenggal kepala anak-anak kecil dan orang-orang yang sudah tua, dan mereka pun merasa terhibur dengan raung tangis dan takut kaum wanita. Banyak wanita Taif yang segara meloncat ke dasar sumur air demi menghindari pemerkosaan dan pembunuhan yang dilakukan tentara-tentara Saudi-Wahhabi yang bengis.

Tentara primitif Saudi-Wahhabi ini juga membunuhi para ulama dan orang-orang yang sedang melakukan shalat di masjid; hampir seluruh rumah-rumah di Taif diratakan dengan tanah; tanpa pandang bulu mereka membantai hampir semua laki-laki yang mereka temui di jalan-jalan; dan merampok apa pun yang dapat mereka bawa. Lebih dari 400 orang tak berdosa ikut dibantai dengan cara mengerikan di Taif. 11]

The end

http://sk-sk.facebook.com/topic.php?uid=80383792636&topic=11768

http://kommabogor.wordpress.com/2007/12/22/latar-belakang-berdirinya-kerajaan-   saudi-arabia-dan-paham-wahabi-bag-i/

________________________________________

* Dr. Abdullah Mohammad Sindi adalah seorang profesor Hubungan Internasional (professor of International Relations) berkebangsaan campuran Saudi-Amerika. Dia memperoleh titel BA dan MA nya di California State University, Sacramento, dan titel Ph.D. nya di the University of Southern California. Dia juga seorang profesor di King Abdulaziz University di Jeddah, Saudi Arabia. Dia juga mengajar di beberapa universitas dan college Amerika termasuk di : the University of California di Irvine, Cal Poly Pomona, Cerritos College, and Fullerton College. Dia penulis banyak artikel dalam bahasa Arab maupun bahasa Inggeris. Bukunya antara lain : The Arabs and the West: The Contributions and the Inflictions.

Catatan Kaki :

[1] Banyak orang-orang yang belajar Wahabisme (seperti di Jakarta di LIPIA) yang     menjadi para pemuja syekh-syekh Arab, menganggap bangsa Arab lebih unggul dari     bangsa lain. Mereka (walaupun bukan Arab) mengikuti tradisi ke-Araban atau         lebih tepatnya Kebaduian (bukan ajaran Islam), seperti memakai jubah panjang,       menggunakan kafyeh, bertindak dan berbicara dengan gaya orang-orang Saudi.

[2] Alexei Vassiliev, Ta’reekh Al-Arabiya Al-Saudiya [History of Saudi Arabia],     yang diterjemahkan dari bahasa Russia ke bahasa Arab oleh Khairi al-Dhamin dan     Jalal al-Maashta (Moscow: Dar Attagaddom, 1986), hlm. 108.

[3] Untuk lebih detailnya Anda bisa mendownload “Confessions of a British Spy” :     http://www.ummah.net/Al_adaab/spy1-7.html
Cara ini juga dilakukan Imperialis Belanda ketika mereka menaklukkan kerajaan-    kerajaan Islam di Indonesia lewat Snouck Hurgronje yang telah belajar lama di   Saudi  Arabia dan mengirinmnya ke Indonesia. Usaha Snouck berhasil gemilang,   seluruh kerajaan Islam jatuh di tangan Kolonial Belanda, kecuali Kerajaan Islam  Aceh. Salah satu provokasi Snouck yang menyamar sebagai seorang ulama Saudi         adalah menyebarkan keyakinan bahwa hadis Cinta pada Tanah Air adalah lemah!         (Hubbul Wathan minal Iman). Dengan penanaman keyakinan ini diharapkan         Nasionalisme bangsa Indonesia hancur, dan memang akhirnya banyak pengkhianat        bangsa bermunculan.

[4] Memoirs Of Hempher, The British Spy To The Middle East, page 13.

[5] Lihat “The Beginning and Spreading of Wahhabism”, http://www.ummah.net/Al_adaab/wah-36.html

[6] William Powell, Saudi Arabia and Its Royal Family (Secaucus, N.J.: Lyle Stuart     Inc., 1982), p. 205.

[7] Confessions of a British Spy.

[8] Ibid.

[9] Vassiliev, Ta’reekh, p. 117.

[10] Gary Troeller, The Birth of Saudi Arabia: Britain and the Rise of the House of      Sa’ud (London: Frank Cass, 1976), pp. 15-16.

[11] Quoted in Robert Lacey, The Kingdom: Arabia and the House of Saud (New York:      Harcourt Brace Jovanovich, 1981), p. 145.